0 comments

Fakta yg kita tak tahu

Fakta-fakta pelik yang kita tak tau :

* Duit kertas sebenarnya bukan di perbuat daripada kertas sebaliknya daripada kapas

* Perut bayi hanya boleh memuatkan susu sebanyak 60ml pada satu masa. Manakala perut orang dewasa mempunyai kapasiti paling maksimum ialah 1.5 liter. Namun lembu boleh memuatkan makanan sebanyak 300 liter dalam perutnya.

* Sebanyak 110,000 juta tan karbon dioksida memenuhi atmosphera setiap tahun kesan pembakaran petrol. Untuk menyerap semua gas tersebut, ia memerlukukan hutan seluas benua Australia.

* Sebanyak 4,082 kilogram bunga ros akan dapat menghasilkan hanya 0.972kg ekstrak untuk dijadikan bahan campuran di dalam pembuatan minyak wangi.

* Kelapa paling besar di dunia boleh diperolehi hanya di Kepulauan Seychelles di Lautan Hindi. Berat buahnya yang masak mencapai sehingga 22 kilogram
read more
0 comments

Pemandu bas hina bayi penumpang

Seorang wanita hendak naik bas sambil menggendong bayinya. Pemandu bas mengatakan

"Uish, bayi awak adalah bayi yang paling hodoh yang pernah saya tengok!".

Wanita tadi dengan marah mencampakkan wang tambang bas di kotak wang dan mengambil tempat duduk di belakang. Kemudian dia berusaha menenangkan dirinya. Seorang lelaki yang duduk di sebelahnya menyedari bahawa wanita tadi sedang marah lalu menanyakan apa sebabnya. Wanita tadi menjawab, "Pemandu bas itu menghina kakak!".

Dengan pantas lelaki itu berkata, "Tidak patut pemandu bas seperti dia menghina penumpangnya".

"Betul tu adik..", kata wanita itu, "Saya nak jumpa dia sekali lagi dan nak ajar dia...!".

"Itu idea yang bagus" kata lelaki itu, "Mari, biar saya tolong pegangkan monyet kakak."

read more
0 comments

Mungkin Tak sengaja

1)Korang mungkin tak sengaja jika..
-Termakan nasi sepinggan pada hari pertama puasa.

*Tapi mustahil tak sengaja jika..
-Lepas habis tiga pinggan nasi baru teringatkan puasa.

2)Korang mungkin tak sengaja jika..
-Terpegang tangan awek orang ketika berjalan di pasar malam.

*Tapi mustahil tak sengaja jika..
-Terpeluk pinggang awek tu sampai ke hujung pasar malam.

3)Korang mungkin tak sengaja jika..
-Tertidur ketika sedang mengawal keselamatan premis selaku security

*Tapi mustahil tak sengaja jika..
-Siap bawak bantal dan tikar serta membaringkan badan ketika bekerja.

4)Korang mungkin tak sengaja jika..
-Tersilap masuk rumah jiran sebelah kerana pintunya sama dan tak berkunci pula tu.

*Tapi mustahil tak sengaja jika..
-Tersilap masuk dan kemudian tersilap bawa keluar barang-barang yang berharga.

5)Korang mungkin tak sengaja jika..
-Terambil dan terpakai duit rakan serumah yang tertinggal di atas meja.

*Tapi mustahil tak sengaja jika..
-Duit rakan serumah itu korang terambil di dalam dompetnya sewaktu dia tidur.

6)Korang mungkin tak sengaja jika..
-Terlewat beberapa minit ke tempat kerja kerana jalanraya sesak.

*Tapi mustahil tak sengaja jika..
-Terlewat hingga beberapa jam dengan alasan jalan tren komuter jem.
read more
0 comments

Mawi Kahwin..woohooogo


Mawi makin kurush..dah kurush barulah hensem drpd bulat sja
huhuhu

KUALA LUMPUR - Penyanyi 'Raja SMS', Mawi bakal mendapat 'hadiah perkahwinan' bernilai hampir RM5 juta pada pertengahan Disember ini.

Hadiah itu merangkumi liputan menyeluruh secara langsung majlis pernikahan dan persandingan penyanyi popular itu yang akan dipancarkan ke seluruh negara.

Ini termasuk tajaan lokasi, pengurusan acara dan pelbagai kos penganjuran lain yang bakal diangkat sebagai Wedding of The Year ini.

Hadiah hebat ini bakal disumbang oleh stesen televisyen Astro kepada penyanyi berkenaan yang akan berkahwin dengan kekasihnya, Nora'Ashikin Rahmat, 29, yang mesra dipanggil Ikin.

Pernikahan Mawi dan Ikin dijadual berlangsung pada 20 Disember ini di Johor Bahru dan diikuti dengan majlis persandingan di pihak pengantin perempuan keesokan harinya.

Persandingan kedua di pihak pengantin lelaki pula akan diadakan pada 28 Disember dan di sebuah stadium di Johor Bahru.
read more
0 comments

In Warau Kangofu part2 (hospital)

read more
0 comments

In Warau Kangofu part1 (hospital)

read more
0 comments

Resign Letter Blockbuster

Number 4: Simple… easy to read and easy to understand, with one glance on it you will know what this letter mean. (Good) HIT





Number 3: With expression feeling… polite & friendly… most efficient, you will like this way when it goes. (Perfect) HIT
Number 2: With Love and Care… concern about feeling… even drop a tear your boos will not feel wasted…. Plus a little bit feel of (Ai May) (Good + Perfect)… your boss is guy or girl will also feel want to kiss you back for the love concern of health you are… (Awesome) HIT

And Now I present the Number 1:

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

Number 1: With red blood writing…. Your boss will feel your sincerely… plus a hand marking sign is was (Good + Perfect + Awesome) even you work until die to your boss, you never give up to return this letter to your boos as a regards…. Your boss sure will burn a lot ( SI LANG CHUA ZI ) for you… R.I.P( Rest In Peace ) is now change to (Rest In Professional) way… your boss definitely will salute for your responsible way to give his letter… (Hmm I might consider to try this out) (^o^”)

read more
1 comments

Budak Kampung Part 2

Sebagaimana dalam cerita aku yang lepas, aku dan Ani telah sempat tidur sekatil malah aku juga telah sempat mengusap-usap buritnya, cuma tak sempat melakukan kocak saja kerana diganggu oleh adikku. Dan setelah peristiwa itu, boleh dikatakan setiap minggu iaitu pada hari sabtu, Ani akan datang kerumahku. Memang Ani tahu bahawa pada hari sabtu saja dia dapat bersua dengan aku kerana pada hari persekolahan biasa memangnya tak ada kesempatan, maklumlah aku belajar sessi petang sedangkan dia dan adikku disekolah rendah belajar sessi pagi. Jadi aku dapat membaca bahawa tentulah Ani ingin merasa lagi akan kenikmatan bila buritnya diusap oleh aku, kalau tidak masakan dia berani datang lagi kerumah aku. Malah mungkin dia ingin supaya aku melakukan lebih dari usap pada buritnya itu. Maklumlah dia juga sudah tahu dan telah lihat bagaimana ayahnya melakukan sesuatu pada burit emaknya.

Namun demikian aku cukup hampa. Walaupun Ani datang, aku tidak dapat mengambil kesempatan itu untuk melakukan aktiviti sex dengannya, walaupun hatiku begitu mendesak. Walaupun beberapa kali aku mengajak adikku bermain emak/ayah lagi, tapi adikku tak mahu, sedangkan Ani sememangnya mahu. Sakit hati aku pada adikku semakin bertambah. Adikku sekarang lebih suka main selambut dengan guli dan sebagainya. Namun demikian, ketika adikku berada jauh sedikit dari Ani dan aku, aku mengambil kesempatan juga dengan meraba-raba pada celah kangkang Ani. Tapi hanya setakat itu sajalah yang dapat aku lakukan.

Pada suatu hari sabtu beberapa bulan kemudiannya, aku terpaksa menunggu rumah kerana ayah, ibu dan adikku dari pagi-pagi lagi telah pergi melawat bapa saudaraku yang sedang sakit tenat dikampong seberang. Oleh kerana aku tinggal sorang-sorang, aku pun bangkit agak lewat sikit. Dan diantara aku jaga dengan tidak, aku terdengar suara orang memanggil adikku dari bawah. Sambil mengesat-gesat mataku aku kepintu untuk melihat siapa yang memanggil. Dan agak terkejut aku bila aku dapati Ani tercegat dimuka pintu dan bertanya kenapa adikku tidak datang mengaji Quraan. Setelah aku terangkan segalanya, barulah Ani faham. Aku kemudiannya cepat-cepat mempelawa agar Ani naik kerumah. Namun ketika ini dalam hatiku begitu berdebar sekali. Apa tidaknya kerana aku sudah mula merasakan inilah ketika yang paling baik untuk aku lakukan bersama-sama dengan Ani, ketika semuanya tak ada dirumah.

Ani rupa-rupanya bersetuju dengan pelawaan dan ajakan aku. Dengan perlahan Ani menaiki anak tangga dan duduk diatas lantai diruang tamu. Bila aku pandang muka Ani aku nampak dia lain macam dan agak gelisah juga. Mungkin dia juga seperti aku, teringatkan peristiwa lepas. Agak lama juga aku dan Ani terdiam. Apa yang ingin aku katakan sebelum ini, rupa-rupanya tak terkeluar. Tapi entah macam mana akhirnya terkeluar juga kata-kata dari mulut aku. Aku bertanya pada Ani,

" Nak main apa pada hari ini ? " kata aku dengan suara yang agak terketar-ketar juga. Ani tersenyum sipu saja mendengar soalan aku, mungkin dia malu untuk memberitahu aku, dan sebelum sempat Ani jawab aku terus berkata. " Kita main mak/ayah seperti dulu bagaimana ? "

Aku sudah mula menjadi semakin berani, mungkin keinginanku mengatasi rasa maluku. Aku memandang tepat pada Ani, tak sabar-sabar menanti jawapan darinya. Ani juga tidak menjawab, hanya tersengeh saja. Tapi aku sudah dapat membaca bahawa mungkin Ani malu untuk mengatakan ya. Lalu aku ajak Ani masuk kebilikku, bilik yang mana Ani telah terlentang bogel dulu.

Didalam bilik, Ani terus saja baring diatas katil, tanpa disuruh. Memang sah bahawa Ani juga ingin merasa nikmat bila buritnya disentuh. Dan aku pun apa lagi, terus aku berbaring disebalahnya sambil tangan aku terus saja memeluk tubuh Ani. Ani seakan menerima saja pelukan aku. Dan seperti dulu juga tanganku terus menuju kecelah kangkangnya. Skirt yang dipakainya terus aku selak. Begitu juga dengan seluar dalamnya terus aku londehkan. Burit Ani yang putih dan meninggi itu sudah mula terdedah. Lalu tanganku terus mengusap-usap buritnya itu. Jari-jariku juga mula merayap kecelah buritnya. Kangkang Ani semakin lama semakin luas. Tidak ada suara yang kedengaran baik dari aku maupun dari Ani. Hanya tanganku saja yang memainkan peranan.

Burit Ani yang semakin basah dan berlendir-lendir itu telah menyenangkan jari-jariku bergerak dan bermain-main dicelah buritnya. Dan sesekali aku jolokkan jariku kedalam buritnya, menyebabkan Ani seakan-akan bersiul suaranya dan ternganga-nganga juga mulutnya. Aku pula begitu syok bila melihat Ani terkial-kial begitu. Aku sorong tarikkan jariku keluar masuk dicelah buritnya menyebabkan bergerak-gerak punggong Ani. Walaupun Ani tidak mengatakan sedap atau nikmat, tapi aku tahu tentu dia sedang dalam kenikmatan sekarang. Dan ketika ini aku dapat lihat yang lubang burit Ani semakin membesar bekas dimasuki jari-jariku.

Aku juga sudah tidak dapat menahan nafsuku. Burit Ani yang ternganga itu cukup memberahikan. Lalu Ani yang masih terkangkang itu aku lepaskan seketika. Aku bangkit untuk menanggalkan seluarku pula. Sudah lama pelir aku didalam seluar meronta-ronta untuk keluar. Dan sambil itu aku lihat Ani juga telah membuka skirt dan bajunya sama menyebabkan kami berdua sama-sama tanpa seurat benang pun. Dan ketika inilah aku dapat melihat yang tetek Ani rupa-rupanya sudah mula membengkak.

Dalam keadaan berbogel itu, aku mula menghampiri Ani yang sedang terbaring dan terus menindih tubuhnya. Tanganku mula menyentuh dan meraba-raba pada teteknya yang tengah membengkak itu. Entah macamana rupa-rupanya mulutku sudahpun menghisap tetek Ani yang sebesar buah langsat itu menyebabkan Ani seakan-akan bersiul lagi. Tidak lama aku menghisap tetek Ani kerana apa yang aku inginkan sebenarnya ialah burit Ani bukannya teteknya. Pelirku yang tegang sejak tadi itu seakan-akan tercari-cari lubang burit Ani. Lalu dengan perlahan aku membuka kangkang Ani agar burit Ani ternganga sedikit. Dan tidak sabar-sabar aku terus letakkan kepala pelirku betul-betul dicelah kedua-dua bibir burit Ani yang berair dan berlendir-lendir itu. Dengan perlahan aku tolak pelirku kedalam, sambil aku memerhatikan kearah muka Ani untuk melihat reaksinya. Bukannya apa kerana mengikut buku yang aku baca yang dipinjamkan dari kawanku, bahawa akan terasa sakit bila dara dipecahkan. Kerana itulah aku memandang kearah Ani untuk melihat tindak balasnya. Ketika ini aku dapati Ani masih lagi seakan-akan bersiul dengan kadang-kadang dia mengetapkan bibir mulutnya mungkin menahan keenakan bila kepala pelirku tersentuh biji kelentitnya.

Bila aku dapati Ani semakin keenakan, maka semakin aku menekan batang pelirku supaya masuk kedalam burit Ani lagi. Walaupun agak ketat, tapi semakin lama semakin kedalam pelirku memasuki lubang burit Ani. Kepala takoknya aku dapati sudah terbenam. Tidak dapat aku gambarkan betapa nikmatnya aku ketika ini. Terasa panas saja kepala pelirku yang berada didalam burit ketika itu. Rasa gelinya pula semakin terasa hinggakan aku sudah mula terasa yang air maniku akan terpancut keluat. Ani pula semakin kuat bunyi desisnya. " Ani rasa sakit ke ? " tanya aku dengan agak risau juga.

Aku kembali lega bila Ani mengeleng-ngelengkan kepalanya bila aku bertanya begitu. Dalam pada itu aku sendiri sudah seakan-akan mahu mencapai kepuasan. Lalu aku tekan lagi batang pelirku kedalam burit Ani hingga tenggelam keseluruhan batang pelirku ditelan oleh burit Ani. " Aduh, sakit Mad " tiba-tiba aku terdengar suara Ani. Pada ketika ini aku terasa yang pelirku akan memuntahkan air maniku didalam burit Ani pada ketika itu juga. Dalm dalam terkial-kial itu aku terus saja menghenjutkan punggongku menyebabkan pelirku keluar masuk kedalam burit Ani, tanpa menghiraukan kata-kata sakit yang keluar dari mulut Ani. Dan terpancutlah air maniku hingga melimpah pada burit Ani.

" Rasa sakit lagi tak ? " tanya aku pada Ani sambil aku menarik nafasku yang masih tercungap-cungap itu. Perasaan takut mula datang dalam diriku. " Ada juga tapi sikit-sikit saja. Mula-mula tadi tu sakit betul " jawab Ani yang menyebabkan aku sedikit kelegaan.

Aku kemudiannya meminta Ani kebilik air untuk membasuh buritnya yang cukup berlendir akibat air maniku itu. Aku juga turut sama bersekali dengan Ani menuju kebilik air. Dan ketika Ani berjalan aku dapati Ani berjalan agak mengengkang. Mungkin dia masih terasa kesan kepedihan tadi.

Tidak lama kemudian, bila Ani ingin pulang kerumahnya, aku dapati Ani berjalan masih lagi agak mengengkang. Bila aku tanya Ani mengatakan untuk menahan sisa kepedihan tadi. Jadi aku pujuk lagi dengan mengatakan kesan kepedihan itu akan hilang sekejap saja lagi. Aku juga nasihatkan Ani supaya dia berjalan seperti biasa terutama bila berada dirumahnya nanti. Bukannya apa-apa aku bimbang ibunya bertanya dan akan syak sesuatu. Dan Ani menganggok saja. Sambil itu aku berkali-kali ingatkannya supaya jangan beritahu sesiapa akan perbuatan kami itu tadi. Aku lega bila Ani berjanji tidak akan memberitahu pada sesiapa pun.

Dalam tempuh seminggu selepas aku melakukan kocak dengan Ani, fikiran aku sentiasa saja dalam ketakutan. Bukannya apa-apa, aku bimbang kalau-kalau Ani merasa sakit semasa dirumahnya, dan bila ibunya bertanya dia akan beritahu apa yang sebenarnya berlaku. Dan kalau ibu atau ayahnya tahu, entah apa jadi padaku. Aku bayangkan yang polis datang tangkapku. Aduh, begitu seksa fikiranku ketika itu.

Dalam aku membayangkan kerungsingan, pada minggu berikutnya Ani datang kerumahku dan tersenyum simpul saja dia sambil berbual-bual dengan adikku. Aku lihat tak ada tanda-tanda takut atau kesakitan pada wajahnya. Aku juga gembira dan agak lega. Kalau dalam masa seminggu ini Ani tak beritahu orang, tentu aku akan selamat, fikir aku dalam hatiku.

Walau pun minggu-minggu seterusnya Ani selalu saja datang kerumahku, tapi peluang untuk melakukan kocak lagi tidak ada. Aku tahu sangat tujuan Ani yang selalu datang kerumahku itu ialah kerana ingin melakukan lagi perbuatan tersebut. Walau pun kadang-kadang ketika Ani datang, ayah dan ibuku tak ada, tapi adikku pula yang tak nak berenggang dengan Ani.

Pada petang Jumaat, ketika aku kekedai runcit, aku tertembung dengan Ani ditengah jalan. Dan ketika itulah Ani mengajak aku supaya datang kerumahnya pagi besok kerana kata Ani ayah, ibu dan adik-adiknya akan kebandar. Aku segera beritahu Ani yang aku pasti akan datang besoknya, apa tidaknya kerana aku sendiri pun sudah teringin sangat mengulangi berkocak dengan Ani. Pada malam itu aku seakan-akan tidak sabar rasanya menunggu besok pagi. Nikmat berkocak dengan Ani kerap menjelma. Burit Ani yang putih meninggi itu sentiasa terbayang, apatah lagi bila burit tersebut sedikit terbuka bila Ani kangkang lebar-lebar. Kalaulah dimasa itu seperti aku sekarang ini, pastinya burit Ani itu akan aku jilat dan kucup semau-maunya. Tapi masa itu aku baru dalam tingkatan dua. Mana aku tahu dengan jilat menjilat seperti sekarang. Gaya aku berkocak dengan Ani dimasa itu pun hanya dengan meniarap diatas badannya saja. Aku belum tahu lagi kocak secara tertonggeng dan sebagainya.

Pagi besoknya apabila aku agak ayah dan ibu Ani telah keluar untuk kebandar, aku pun terus kerumahnya. Aku lihat juga pada sekeliling kalau-kalau ada budak-budak lain nampak aku. Walaupun aku tahu rumah Ani itu agak terpelusuk sedikit dan jarang budak-budak bermain disitu, tapi aku harus beringat juga. Setelah aku pasti tiada orang yang lihat, aku terus naik kerumah Ani yang sememangnya pintu rumahnya itu telah terbuka. Aku cepat-cepat menutup pintu. Ani yang ada didalam ketika itu agak terkejut dengan caraku, tapi kemudiannya barulah dia senyum pada ku.

Ani rupa-rupanya sudah sedia maklum akan kedatanganku dan atas ajakannya itu. Ani terus saja mengajak aku masuk kebilik, katanya bilik ibu dan ayahnya, dan aku pun terus saja berjalan mengekorinya dari belakang. Didalam bilik Ani membuka pakaiannya satu persatu hingga bogel dan terus baring diatas katil. Dia seolah-olah menunggu saja aku menindih dirinya. Aku pun apa lagi, terus saja membuka pakaianku sama dan terus baring disebelah Ani. Tanpa tunggu lama aku terus pelok Ani. Oleh kerana sama-sama berbogel, kehangatan tubuh masing-masing begitu cepat terasa. Dan belum sempat aku menyentuh buritnya, Ani terlebih dulu meraba dan memegang batang pelirku dan diurut-urutnya. Ani tidak malu dan berani bertindak dahulu mungkin kerana kami melakukannya didalam rumahnya.

Pelirku yang telah tegang semakin tegang bila diurut-urut oleh Ani. Aku sendiri pun apa lagi, terus saja memainkan burit Ani. Lepas aku usap, aku kelebekkan celah buritnya itu dan jari-jari aku pun mulalah bermain-main dicelahnya. Aku jolokkan jariku kedalam buritnya hinggakan semakin lama semakin basah dan melekit. Suara Ani yang merengek-rengek tidak aku hiraukan, malah aku semakin menjolok-jolok lagi jariku kedalam.

Aku kemudiannya naik keatas badan Ani. Kangkang Ani mula terbuka lebar. Belum sempat aku meletakkan pelirku dicelah buritnya yang ternganga itu, Ani sendiri telah memegang pelirku dan diarahkannya kecelah buritnya. Aku cuma menekannya saja hinggakan terus menjunam masuk kedalam. Kali ini Ani tidak mengadu rasa sakit lagi. Malah sambil terkangkang begitu dia terus merengek-rengek. Aku mula menghenjut. Semakin laju aku menghenjut, semakin kuat rengetan suara Ani. Sambil menghenjut mulutku mencari-cari teteknya yang sebesar buah langsat itu, lalu aku hisap dan kulum dengan rakusnya. Pelir aku pun pada kali ini agak lambat untuk memuntahkan cecairnya. Jadi agak lama aku menghenjut dan merasai kenikmatan. Burit Ani yang agak ketat itu seolah-olah tidak ingin melepaskan pelirku keluar dari dalamnya.

Ani semakin kuat merengek-rengekkan suaranya dan akhirnya dia mendengus seperti lembu kena sembeleh sambil kedua-dua kakinya memaut erat pinggangku. Pelirku yang masih tidak keluar lagi cecair itu terus aku surong tarikkan hinggakan terdengar bunyi cucit-cucit pada burit Ani. Dan akhirnya pelir aku pun tidak tertahan lagi dan terus memuntahkan air mani pekat melimpahi burit Ani. Aku juga akhirnya terkulai layu diatas badan Ani.

Aku kemudiannya mengambil pakaianku dan menuju kebilik air yang terletak dibahagian dapur rumah Ani. Semasa aku keluar dari bilik, Ani masih lagi terlentang bogel diatas katil. Begitu keletihan nampaknya dia. Dan selepas siap aku membasuh pelirku, aku masuk semula kebilik. Aku dekati Ani yang masih terlentang, lalu aku hisap teteknya menyebabkan dia terjaga. Aku memberitahu Ani bahawa aku ingin balik kerumahku. Aku bimbang kalau-kalau ayah dan ibunya balik awal dari bandar. Dan semasa aku ingin turun dari rumahnya, aku lihat Ani berjalan menuju kedapur dalam keadaan bogel mungkin untuk membasuh sama buritnya yang berlendir-lendir dipenuhi dengan cecair pekat yang keluar dari pelir aku tadi.

Hubungan sex antara aku dengan Ani tidak terhenti setakat itu saja. Kami berdua sentiasa saja berkocak bila ada peluang. Aku pun tidak ingat berapa kali kami lakukan. Tapi bukan saja kami lakukan dirumah aku atau rumah Ani, malah aku dan Ani pernah melakukannya didalam semak dikawasan sawah dan juga dibawah pokok buloh ditepi sungai. Kalau aku tidak mencari Ani, Ani sendiri akan mencari aku untuk melakukan kocak. Mungkin kami sudah ketagih dengan kenikmatan tersebut. Dan perkara ini terus berlarutan tanpa diketahui oleh sesiapa. Aku pun tak tahu apa akan jadi jika sekiranya perbuatan aku ini diketahui oleh orang lain.

Tapi kata orang, sesuatu itu akan ada pengakhirnya. Bila Ani dalam darjah enam dan akan naik ketingkatan satu, ayah dan ibunya telah menghantar Ani untuk tinggal dengan neneknya dikampong asal mereka. Kalau tak silap aku diKelantan. Jadi sejak itu aku dan Ani mula berpisah. Memang ada jarang-jarang sekali Ani datang kerumah ayah dan ibunya dikampong itu selepas itu, tapi dia pun sudah tidak kerumahku lagi. Mungkin dia dah sedar akan perbuatan terkutok itu. Yang tinggal hanyalah kenangan, kenangan manis diantara aku dan Ani. Dan kenangan ini akan sentiasa datang menjelma dalam fikiranku terutama ketika aku sedang memerhatikan kanak-kanak bermain sesama mereka. Tapi aku harap mereka tidak akan melakukan perbuatan seperti aku dan Ani lakukan.
read more
0 comments

Budak Kampung Part 1

Kenangan dan peristiwa yang berlaku masa dulu-dulu sampai bila pun tidak dapat dilupakan. Ianya tetap menjadi sejarah yang sering datang dalam ingatan. Tidak kira kita sudah insaf, taubat dan sebagainya tapi dimasa-masa tertentu dia akan menjelma juga.

Aku berasal dari sebuah kampong disempadan antara Negeri Terengganu dan Kelantan. Semasa aku kecil-kecil dulu sememangnya kampong ku ini tidak ada kemudahan asas seperti sekarang. Letrik, air paip dan jalan tar yang menyambongkan kampongku dan jalan besar semuanya belum ada. Kebanyakan penduduk di kampongku ini adalah sebagai petani. Musim padi mereka menanam padi. Walau bagaimana pun ada juga diantaranya yang menoreh getah dan lain-lain kerja-kerja pertanian. Dan salah satu yang istemewanya dikampongku ini ialah terdapat sebuah sungai yang sederhana besarnya. Airnya pun tidaklah deras sangat dan tidaklah dalam sangat. Sungai inilah yang menjadi punca bekalan air untuk diminum dan mandi manda. Malah sungai ini jugalah kadangkala menjadi tempat membuang najis.

Dan semasa aku kecil-kecil dulu lagi juga aku sudah biasa sangat dengan perkataan-perkataan burit, pelir, kocak dan lain-lain perkataan yang lucah dan cabul. Mungkin kerana orang-orang melayu kuat sex atau tidak, aku tidak tahu. Perkataan-perkataan yang mencarut begini menjadi mainan mulut budak-budak, apa lagi bila berlaku pertengkaran atau perbalahan semasa bermain. Bukan saja setakat tahu sebut perkataan tersebut, malah tahu juga apa maksud dan maknanya. Burit adalah kemaluan perempuan, pelir adalah kemaluan lelaki dan kocak ialah persetubuhan diantara lelaki dan perempuan. Tapi walau bagaimana pun aku dan budak-budak lain semasa itu hanya tahu sebut dan faham saja, sedangkan perasaan terhadap perlakuannya belum ada lagi.

Perkataan-perkataan lucah dan mencarut begini, aku pun tak ingat aku dapat dari mana. Sama ada dari budak-budak lain yang lebih besar dari aku, mau pun dari orang-orang dewasa sendiri. Tapi seingat aku orang-orang dewasa sendiri yang selalu membuat teka teki dan pantun-pantun dengan perkataan-perkataan lucah tersebut. Contohnya adalah;

Cat ra.. ra.. Che Mamat jual budu Kocak burit kera Keluar air dua sudu Ada lagi pantun dua kerat seperti ini: Kayu mumut junjong sireh Burit gemok pelir murih ( marah/geram ) Mumut ertinya kayu yang tidak keras/empulur.

Walau bagaimana pun apabila aku telah semakin besar dan sudah pun melangkah ke darjah enam, perasaan dan naluri sex aku sudah mula datang. Apa tah lagi selepas aku bersunat dan mula naik ketingkatan satu, sekolah menengah. Aku semakin tertarik bila melihat burit budak-budak perempuan walaupun usia mereka baru lapan atau sembilan tahun. Dan aku tahu dimana aku dapat melihat dan memerhati burit-burit budak perempuan ini. Tentunya ketika mereka semua sedang mandi disungai dikampongku itu.

Sememangnya keadaan dikampong, budak-budak perempuan dan lelaki main sama-sama, mandi sama-sama dan mengaji Quraan sama-sama. Kalau hari bersekolah, balik saja dari sekolah mereka semua akan mengaji Quraan dirumah Lebai Salleh. Selepas mengaji barulah kebanyakan budak-budak akan mandi sungai hinga berjam-jam lamanya. Yang tentunya bukan lagi mandi tetapi bermain. Main selam menyelam, kejar mengejar didalam air, main terjun dan sebagainya. Dan dimasa itu walau pun usia sudah sepuluh atau sebelas tahun, masih lagi mandi telanjang. Malah ada sesetengah budak perempuan yang teteknya telah membengkak pun masih mandi telanjang lagi. Tak tahulah mungkin orang tua pun tidak ambil berat sangat tentang hal ini.

Sebagaimana yang aku katakan tadi, aku sentiasa saja berada ditepi sungai memerhatikan budak-budak mandi. Bukan saja memerhatikan budak-budak lain mandi, tapi aku juga mengawasi adikku sendiri yang mandi bersama-sama mereka. Bimbang juga aku pada adik perempuanku yang dalam darjah empat tu mandi, maklumlah dia tu bukannya pandai sangat berenang. Kadang-kadang aku juga akan mandi sama. Tapi oleh kerana aku sudah bersunat, aku tidak lagi mandi telanjang. Aku akan memakai kain basahan atau pun mandi dengan seluar pendek. Dan dalam memerhatikan adikku dan budak-budak lain yang mandi telanjang ini, aku pasti akan memerhatikan kepada budak-budak perempuan yang lebih besar sedikit, yang teteknya telah mula membengkak. Pelir aku akan naik tegang apa lagi bila melihat burit mereka yang putih dan telah mula meninggi dan mengelembong itu. Dan dalam ramai-ramai yang mandi itu, aku begitu syok bila melihat pada burit Ani yang dalam darjah lima itu. Kulitnya yang putih melepak itu membuatkan buritnya juga putih licin dan meninggi. Teteknya juga sudah mula membengkak. Aku pun naik hairan, dia yang baru darjah lima itu sudah membengkak teteknya. Tapi memanglah kalau lihat dari badannya, dia tu seolah-olah sudah dalam darjah enam atau dalam tingkatan satu seperti aku.

Setelah beberapa hari memerhatikan burit Ani, aku menjadi naik geram. Hinggalah pada suatu hari aku dan kawan-kawanku juga ikut mandi sama. Sambil bermain dan menyelam itu aku terus menyelam menuju pada Ani yang sedang bermain dengan kawan-kawannya. Bila menghampirinya didalam air itu, aku terus menyentuh buritnya yang terdedah itu. Menjerit juga Ani ketika itu, mungkin dia terkejut. Aku minta maaf dan berpura-pura tersalah langgar. Tapi aku masih tidak puas hati dan tidak lama kemudian aku selam lagi dan menyentuh lagi burit Ani. Tapi kali ini bukan saja aku sentuh malah sempat juga aku usap-usap sekejap. Nampaknya kali ini Ani tidak lagi menjerit tapi masih marah dan mengatakan aku nakal. Aku selam lagi dan kali ketiga aku dapat menyentuh burit Ani. Dan kali ini Ani tidak menjerit dan marah pun tidak, hinggakan sempat aku sentuh pada celah buritnya. Ini telah membuatkan aku semakin berani. Dan bila aku selam kali keempat, aku selam dengan agak lama lagi. Aku usap dan main-mainkan dicelah buritnya yang begitu memberahikan itu hingga aku rasa nafasku dah tak tahan barulah aku timbul kepermukaan air semula. Aku senyum kepada Ani dan dia juga senyum kepada aku. Jadi aku dapat mengagak yang Ani juga tentunya merasa nikmat dengan sentuhanku tadi. Pelirku ketika ini bukan main tegang lagi. Tapi selepas itu aku tak dapat lagi menyelam untuk menyentuh burit Ani kerana dia dan kawan-kawannya sudah mula naik kedarat dan bersiap-siap untuk pulang kerumah. Memang hari pun sudah agak petang.

Aku terasa begitu tidak tenteram setelah beberapa hari aku tidak kesungai kerana terpaksa menolong ayah dan ibuku membanting padi disawah. Peluang aku untuk menyentuh burit Ani tidak ada langsung. Memang kalau tidak mandi disungai tak ada kesempatan untuk menyentuhnya. Dan setelah kerja disawah dah habis, aku kesungai semula. Tapi aku terkejut bila aku lihat Ani sudah mandi dengan memakai kain basahan. Mungkin dia bimbang bila aku mandi bersekali dengannya, aku akan menyelam dan menyentuh buritnya. Namun begitu aku terus juga turun mandi. Dan aku bertekad akan terus juga menyelam kearah Ani walau pun dia memakai kain basahan. Lalu aku menyelam lagi menuju kearahnya dan aku sentuh juga celah kangkangnya walau pun berlapikkan kain basahan. Tapi tiba-tiba Ani telah menyelak kain basahannya dan mendedahkan buritnya. Memangnya dia perasan yang aku menyelam kearahnya tadi. Apa lagi aku pun terus mengusap-usap buritnya yang telah beberapa hari tidak aku usap itu. Malah pada kali ini Ani sengaja membukakan kangkangnya sedikit menyebabkan semakin senang aku mengusap dan memainkan jariku dicelah buritnya itu.

Untuk menyelam kali kedua, aku mengambil nafas yang panjang sedikit. Aku ingin melakukannya dengan lebih lama lagi. Dan kali ini aku kelebekkan buritnya dan jolok-jolokkan jariku dicelahnya menyebabkan Ani semakin luas membuka kangkangnya. Aku dapat rasa dicelah burit sudah basah, melekit dan berlendir-lendir.

Hari sabtu ialah hari tidak bersekolah. Jadi semua budak-budak akan mengaji Quraan dua kali iaitu pada sebelah pagi dan tengahari, selepas waktu zohor. Pagi itu adik aku pun telah ketempat mengaji Quraan awal-awal lagi. Aku memangnya berada dirumah saja kerana aku telah pun tamat mengaji dan sudah dua kali habis Quraan. Nak kesawah bersama-sama ayah dan ibu, memangnya tak ada kerja-kerja yang sesuai untuk aku. Jadi aku duduk kat rumah saja. Tapi bila adikku balik dari mengaji, rupa-rupanya Ani ikut sama datang kerumahku. Berdebar juga aku bila lihat Ani datang kerana biasanya jarang juga Ani datang kemari. Rupa-rupanya adikku yang ajak Ani datang untuk bermain-main dengannya.

Bila aku lihat adikku dan Ani main masak-masak, aku pun tumpang sekaki untuk bermain sama. Sebenarnya aku sengaja untuk bermain dengan Ani. Jadi bila aku main sekali, adikku cadangkan supaya kami main permainan mak/ayah. Oleh kerana adikku lebih kecil dari Ani, dialah yang jadi anak. Aku sebagai ayah dan Ani sebagai mak. Lepas mereka berdua pura-pura masak dalam tempurong, kami pun pura-pura makan. Selepas makan, aku kata kat mereka berdua, hari sudah malam dan jom pergi tidur. Aku suroh adikku tidur diluar kerana dia sebagai anak dan aku serta Ani tidur dalam bilik sebagai mak/ayah. Ani tidak berkata apa-apa dengan cadangan aku dan dia terus masuk kebilik yang ada dirumahku itu. Aku pun terus masuk sama kedalam bilik dan mengunci pintu meninggalkan adikku tidur diluar. Ani sememangnya sudah berbaring diatas katil yang ada dibilik itu. Apa lagi aku pun terus baring disebelahnya dan memeluk tubuhnya. Pelirku ketika ini sedahpun mula menegang.

Dalam fikiranku ketika itu tidak ada yang lain melainkan untuk menyentuh dan mengusap burit Ani. Lalu aku letakkan tanganku dicelah kangkangnya yang masih lagi berlapikkan skirt yang dipakainya. Kemudian dengan perlakan-lahan aku selak skirtnya keatas dan aku mula menyentuh seluar dalamnya pula. Tapi hanya sekejap saja, tanganku sudah merayap masuk kedalam seluar dalamnya dan terus aku usap buritnya. Semakin aku usap Ani semakin membukakan kangkangnya. Jari-jari aku pula mula menyelinap masuk kecelah buritnya dan sekejap saja aku dapat rasa buritnya mula basah dan melekit-lekit. Aku yang sudah tidak tertahan mula membuka kancing dan zip seluarku. Lalu aku pegang tangan Ani dan bawakan kearah pelirku yang tegang itu. Aku sungguh merasa nikmat bila Ani pegang dan picit-picitkan pelirku.

Aku semakin tidak tertahan lalu seluar dalam Ani aku tanggalkan. Dalam hatiku tiada yang lain, aku akan kocak Ani pada pagi itu. Aku bangkit untuk menangggalkan seluar aku sama. Sambil menanggalkan seluarku, aku tak putus-putus dari memandang kearah Ani yang sedang terlentang dengan kakinya terkangkang diatas katil itu. Tapi belum sempat aku menanggalkan sepenuhnya seluarku, tiba-tiba aku terkejut bila adikku mengetuk pintu. Cepat-cepat aku memakai semula seluarku. Begitu juga dengan Ani, terus saja dia bangkit dan memakain semula seluar dalamnya yang aku lucutkan tadi. Setelah semuanya sempurna barulah aku membuka pintu. Aku dan Ani masing-masing buat-buat selamba saja. Dalam fikiran aku, bukan main lagi frust dan nak marah pada adikku itu. Kalau tidak kerana adikku ketok pintu tadi sudah tentu dapat aku kocak Ani, kerana Ani sendiri pun nampaknya hanya menunggu saja aku mengocaknya.

Aku meminta adikku menyimpan balik segala alat permainan, tempurong dan sebagainya itu. Aku tak nak rumahku itu berselerak dan akan membuatkan ibuku berleter bila bila dia balik nanti. Dan semasa adikku mengemaskan barang permainan, Ani sempat menceritakan pada aku yang dia pernah tengok ayah dan ibunya melakukan perbuatan seperti aku dan dia lakukan sekejap tadi. Kata Ani, dia sememangnya tidur sebilik dengan ayah dan ibunya. Dia tidur dibawah dan ayah serta ibunya tidur diatas katil. Pada suatu malam, ibu dan ayahnya sangka dia sudah tidur, jadi mereka berdua berpelukan dan bercium mesra. Kata Ani dia dapat lihat ayahnya menghisap tetek ibunya yang tidak memakai baju malam itu. Kemudian dia lihat ayahnya memasukkan pelirnya kedalam burit ibunya. Kata Ani lagi dia dengar ibunya mengeluh-ngeluh dan kadang-kadang ibunya mengatakan sedap bila ayahnya menghenjutkan punggongnya. Dia dapat lihat pelir ayahnya keluar masuk didalam burit ibunya. Aku yang mendengarnya ketawa bukan main. Lalu aku kemudiannya meminta Ani datang lagi pada minggu depan dan akan cuba melakukan sebagaiman ayah dan ibunya lakukan.
read more
0 comments

Geng Rompak dan rogol part3

Maniam seterusnya membaringkan Iza lalu mengusup-gusup bibir cipap


Iza yang merah dan berbulu nipis itu. Dia pun memasukkan senjatanya
yang amat besar itu ke dalam lubang cipap Iza sekali lagi membuatkan
Iza tersedu-sedu menangis. Berdecup-decup bunyi cipap Iza ditutuh
oleh Maniam sehingga Iza tidak tertahan lagi lalu dia pun karam dan
mengeluarkan cecair air mazinya dengan agak banyak sekali. Maniam
pun turut karam bersama-sama dan memancutkan air maninya yang agak
banyak itu ke dalam lubang Iza.
Bulu cipap Iza kelihatan melekit-lekit dengan air mazinya dan air
mani Maniam.Iza merasa sungguh malu sekali berada dalam keadaan yang
demikian tetapi apakan daya dia terpaksa melakukan demikian untuk
keselamatan nyawa mereka. Iza pun menutup cipapnya itu dengan
tangannya dan merangkak dari situ sambil menangis teresak-esak.
Hahahaha giliran siapa pula lepas ini, oooo ada sorang lagi gadis
ayu di sana tu, kata Maniam sambil menunjuk jarinya ke arah Syuhada
yang mengigil-gigil ketakutan. Syuhada yang menekup buah dadanya
yang membonjol keluar itu dengan sebelah tangan dan cipapnya dengan
tangan satu lagi. Dia merasa amat malu untuk menunjukkan tubuhnya
itu, lebih-lebih lagi di khayalak ramai!
Kamu semua boleh berpesta dengan mereka sekarang!!! arah Maniam
kepada rakan-rakannya. Terkejut betul mereka semua mendengar arahan
itu, Iza dan Imah masih dalam keletihan kerana baru lepas dikerjakan
oleh Maniam dan sekarang mereka akan dipaksa melayani 3 orang lagi
penjenayah yang pasti akan memperkosa mereka sepuas-puasnya.
Ali dengan ganas memperkosa Imah, Syuhada yang masih dara itu
dirogol oleh Kumar dan Iza yang masih baru dirogol Maniam dikongkek
oleh Agus. Mereka bertiga bergilir-gilir mengongkek ketiga-tiga
gadis ini secara beramai-ramai sambil diperhatikan oleh Maniam.
Syuhada telah klimaks sebanyak tiga kali pada malam ini. Air mazinya
keluar dengan banyak sekali kerana ditutuh dengan batang konek yang
besar dan keras. Meraung-raung gadis-gadis ini di kongkek dengan
segala macam cara.
Akhirnya setelah puas memperkosa gadis-gadis ini, giliran suami Imah
pula dimalukan. Iza dipaksa mengolom batang konek abang Syuhada itu
di depan isterinya! Isterinya (Imah) sedang dalam keadaan bogel dan
duduk dalam pelukan Maniam! Dia di paksa melihat Iza mengolom batang
suaminya. Hisap sekarang!!! arah Maniam, kalau tidak aku pecahkan
kepala dia, arah Maniam kepada Iza.
Hendak tak hendak, Iza terpaksa mengangkak kain abang Syuhada dan
ternampaklah seluar dalam dengan batang koneknya yang menegang!!!
Nampaknya, abang Syuhada mengalami gejolak nafsu yang hebat apabila
melihat pesta seks yang berlaku didepannya tadi. Tidak, jangan paksa
saya buat macam nie, saya tak mahu, tolonglah... rayu Iza lagi.
Maniam merasa amat marah kerana arahannya tidak mahu diikuti.
Baiklah, kalau tidak mahu hisap konek dia, aku akan pecahkan kepala
dia sekarang, kata Maniam sambil mengeluarkan pistol dari seluarnya
dan mengarahkannya ke kepala abang Syuhada! Tidak. jangan. jangan
rayu Imah sambil menangis teresak-esak, dia tidak sanggup kehilangan
suaminya yang amat disayangi itu. Baiklah.. kata Iza, aku terpaksa
buat macam nie, kata Iza kepada kakak Syuhada, kakak Syuhada hanya
menganggukkan kepala tanda setuju, sambil menitiskan airmatanya.
Hahahaha mari kita lihat aksi menarik ini, pasti terpancut air
lelaki nie, hahahahaa ketawa mereka semua. Iza pun mula menanggalkan
seluar dalam abang Syuhada, dan abang Syuhada hanya terdiam sambil
kelihatan koneknya semakin menegang !!! Iza pun memegang konek itu
lalu mengulumnya. Masukkan dalam-dalam, hisap betul-betul. Hahahaha
gelak mereka lagi, Sambil mengolom konek abang Syuhada, cipap Iza
telah diraba dari belakang oleh Kumar dengan ganas. Terketar-ketar
Iza menahan malu diperlakukan begitu dan aksinya itu telah dirakam
oleh Ali. Kakak Syuhada hanya menangis sayu melihat suaminya dikolom
oleh sahabat adiknya sendiri didepan matanya.
Akhirnya, suami Imah telah klimaks dan memancut-mancut air maninya
keluar dengan banyak sekali dan memasuki rongga Iza. Telan, jangan
buang. telan!!! arah Maniam sambil ketawa besar melihat suami Imah
itu klimaks. Sementara itu jari Kumar juga telah dibasahi dengan air
perempuan Iza yang memancut-mancut keluar akibat rasa ghairah di
korek oleh Kumar. Iza pun menelan air mani abang Syuhada, dan sambil
berkata perlahan kepada Imah, maafkan aku.. sambil mengalirkan air
matanya. Suami Iza juga berkata, maafkan abang sayang, abang
terpaksa.
Akhirnya setelah puas dengan gadis-gadis ini semua, penjenayah-
penjenayah itu pun mengikat semua mangsanya dalam keadaan bogel dan
mulut ditutupi seluar dalam mereka dan merompak semua benda berharga
di dalam rumah itu. Hahahahaa, esok pagi kamu semua akan dijumpai
oleh orang kampung dalam keadaan bogel. Maniam sengaja tidak menutup
pintu agar orang ramai nampak mangsa-mangsa ini dalam keadaan
berbogel
read more
0 comments

Geng Rompak dan rogol part2

Arrggggg wuhhhhhhhhh hharhhhh, sedapnyaaaaaa!!! begitulah raungan


Maniam yang merasai kepuasan yang amat sangat. Imah pun ditolak
ketepi sambil Imah masih lagi menangis teresak-esak dan kelihatan
cipapnya dibasahi oleh air mani Maniam dan air Mazi beliau sendiri..
Hahahahahaha, gelak mereka semua, sekarang giliran kamu berdua pula,
bangun!!! arah Maniam kepada Syuhada dan Iza. Aku nak kamu berdua
buat tarian bogel sampai aku stim balik.. kalau tidak pecah kepala
mereka berdua nie!! Kata Maniam sambil mengajukan pistolnya ke arah
abang dan kakak Syuhada.
Terkejut betul Iza dan Syuhada mendengar arahan Maniam itu. Selama
ini mereka tidak pernah berbogel apalagi di depan orang ramai.
Ikatan di tangan Iza dan Syuhada pun dibuka, kini dua orang ustazah
akan berbogel serentak, jubah dan baju kurung yang biasanya menutupi
tubuh gebu dan mulus mereka akan tiada lagi.
Cepat!!! tunggu apa lagi.. arah Maniam yang menyaksikan Iza dan
Syuhada masih enggan membuka pakaian mereka. Terkejut Iza dan
Syuhada ditengking begitu, Iza pun mula menanggalkan baju tidurnya,
baju tidurnya itu dilucutkan sekaligus menampakkan coli dan spender
putih dan tubuhnya yang betul-betul putih dan lembut!!! Semua yang
berada di situ terpegun melihatnya, termasuk abang Syuhada yang
selama ini tidak pernah melihat Ustazah yang begitu alim itu
menunjukkan tubuhnya. Kau pulak cepatt!! jerkah Maniam kepada
Syuhada. Syuhada merasa sungguh malu sekali. Dia selama ini tidak
pernah menunjukkan tubuhnya walaupun kepada abang kandungnya. Selama
ini dia sentiasa berpakaian sopan apabila keluar rumah dan tubuhnya
sentiasa dibaluti jubah labuh atau baju kurung labuh.
Syuhada teresak-esak menanggalkan baju-t nya diikuti oleh track suit
yang dipakainya itu. Kini mereka berdua hanya tinggal coli dan
seluar dalam!!! Cepat bogel, aku tak sabar nak tengok kamu menari
bogel hahahahahhaha ketawa penjenayah-penjenayah itu semua. Agak
berat hati Iza dan Syuhada untuk menanggalkan coli dan seluar dalam
mereka tetapi apakan daya, nyawa mereka kini seperti telur dihujung
tanduk, mereka terpaksa mengikuti semua arahan Maniam dan rakan-
rakannya walaupun tidak rela. Iza dan Syuhada mula serentak
menanggalkan coli mereka. Terbeliak biji mata mereka melihat buah
dada dua Ustazah ini, tajam, tegang dan putih mulus. Selepas itu
seluar dalam mereka pula dilucutkan!!!
cipap Iza kelihatan berbulu halus dan kemerahan, sementara cipap
Syuhada agak tembam dan bulunya agak lebat. Abang Syuhada merasa
sungguh tidak percaya kerana dapat melihat cipap Iza dan adik
kandung, barulah dia tahu yang mereka berdua itu memiliki tubuh yang
begitu cantik dan putih. Menari cepat, hahhahahah cepat!!! kalau tak
aku tembak mereka, arah Maniam tegas. Iza dan Syuhada pun menari
tarian melayu dalam keadaan berbogel dan mereka ditertawakan oleh
perogol-perogol itu.
Mereka menari dalam keadaan teresak-esak dan tetek Iza dan Syuhada
kelihatan bergoyang-goyang mengikut rentak tari mereka menambahkan
nafsu Maniam. Kini Maniam sudah berselera kembali setelah puas
menganyang kakak Syuhada. Dia kini menghampiri Iza dan meramas-ramas
buah dada Iza. Kemudian jarinya diletak di cipap Iza lalu
mengoreknya dengan rakus. Mengeletar-geletar Iza dilakukan begitu.
Korekan itu bertambah ganas dan jari Maniam menusuk masuk ke dalam
cipap Iza membuatkan Iza merayu-rayu minta dilepaskan kerana tidak
tertahan lagi...
Sudah tuh sayang, berhenti menari.. sekarang kita bersenang-senang
pulak yea. Maniam pun menarik Iza dan membaringkannya!!! Bibir Iza
dicium rakus, buah dadanya dipicit-picit menyebabkannya menangis
teresak-esak. Kini Maniam menghalakan kerakusannya kelubang cipap
Iza pula. Sambil menarik kaki Iza, dia pun cuba untuk menjilat
kelentit Iza tetapi telah ditendang oleh Iza. Aduhh!!! jerit Maniam,
celaka punya perempuan, berani kau yea!!! tengking Maniam. Iza sama
sekali tidak rela cipapnya dihisap oleh Maniam. Pegang dia, arah
Maniam kepada Ali. Biar aku ajar dia kali nie.. hahahhaah. Ali pun
segera menjalankan tugasnya. Dia pun memegang tangan Iza dan
memusingkannya ke belakang menyebabkan Iza menjerit kesakitan.
Tolong lepaskan aku, jangan buat aku macam nie, aduhh tolonglah..
rayuan Iza hanya menambahkan gejolak nafsu Maniam, suara Iza yang
lembut merayu itu mampu merangsang sesiapa sahaja yang mendengarnya.
Kini cipap Iza telah terbuka luas, dan clupppp sruppppp plakk plakkk
terdengar bunyi jilatan-jilatan ganas Maniam di bibir pantat Iza.
Mengeliat-geliat Iza dilakukan begitu.
Seronok sungguh Maniam menjilat cipap Iza maklumlah Iza mempunyai
cipap yang bersih dengan bulu-bulunya yang sentiasa dicukur dan
nipis. Cipapnya yang kemerahan itu menambah gejolak nafsu Maniam.
Habis cipap Iza di penuhi dengan air liur Maniam. Ali yang memegang
Iza pula tidak dapat mengawal nafsunya lagi langsung meramas-ramas
buah dada Iza dan mencium-cium seluruh tubuh Iza!! Tentangan dan
rayuan Iza kini semakin perlahan dan dia kini pasrah mengikut semua
kehendak Maniam, namun airmatanya terus mengalir.
Maniam kini membuka semula seluar dalamnya dan mengeluarkan koneknya
yang menegang keras dan hitam itu. Terkejut Iza melihatnya, sungguh
dia tidak dapat bayangkan konek itulah yang akan menembusi daranya
itu!!! Maniam kini semakin bernafsu, plupp koneknya menembusi masuk
ke dalam cipap Iza yang sempit itu. Huhhhh uhhh ermmm aduhh tolong,
raung Iza, apabila konek Maniam masuk ke dalam cipapnya. Berdecap-
decup bunyi konek Maniam menusuk masuk ke dalam lubang Iza semakin
lama semakin pantas dan Iza mula berpeluh-peluh dan tubuh putihnya
itu semakin longlai dan tidak mampu melawan dan hanya mengikut
sahaja henyakan-henyakan padu konek Maniam. Jari-jemari Maniam pula
tidak puas-puas meraba-raba buah dada Iza dan bibir Iza yang mungil
itu membuatkan Iza semakin tengelam dalam pangkuan Maniam!
Tolonglah. jangan buat saya macam nie, saya dah tak tahan nie...
ohh... rayu Iza lagi kepada Maniam. Nampaknya Maniam tidak
mengendahkan rayuan Iza. Hahahha, rayuan kau sungguh menghairahkan
aku, jerit lagi!! aku suka jeritan kau.. hahahahah. Maniam
seterusnya memegang Iza dan kemudian mendudukkannya betul-betul di
hadapannya. Maniam pun terus mencium bibir Iza dan meramas-ramas
buah dada Iza dengan ghairah. Muka Ustazah Iza yang suci bersih itu
kini dinodai dengan air liur Maniam yang membasahi seluruh muka dan
tubuhnya. Kemerah-merahan muka Iza apabila diperlakukan sedemikian
rupa. Maruah dirinya kini dipunyai oleh Maniam sepenuhnya, Maniam
boleh melakukannya dengan apa cara sekalipun walaupun ianya tidak
disukai oleh Iza.
read more
0 comments

Geng Rompak dan rogol part1

Syuhada dan Iza yang sedang tidur lena itu merasa amat terkejut


apabila dikejutkan dan dan mulutnya telah dicekup dan diarahkan
supaya diam dan tidak menjerit. Mereka panik seketika dan apabila
sampai diluar bilik kelihatan abang Syuhada dan kakaknya telah di
ikat!
Kamu semua jangan cuba mencerita kalau nak hidup, kata Maniam,
bengis. Sesiapa yang cuba menjerit dan melarikan diri, aku akan
tembak dia!! kata Maniam sambil mengajukan pistol yang dibawa
bersama itu. Kecut perut mereka semua melihat pistol itu diacukan
kepada mereka. Iza ketika itu hanya memakai pakaian tidur yang agak
nipis juga menyerlahkan lagi kejelitaannya di samping rambutnya yang
selama ini ditutupi tudung itu terurai membuatkan mata penjenayah-
penjenayah itu tidak berkelip. Sementara itu Syuhada memakai t-shirt
dan seluar track suit dan kakaknya mengenakan t-shirt dan kain batik.
Hmm, baiklah mari kita mulakan permainan !!! Semua gadis-gadis
jelita dan ada nampaknya. Kita mulakan dengan satu persatu,
haahahahaha gelak Maniam dan rakan-rakannya. Kecut perut dan
terkejut besar Iza, Syuhada dan kakaknya Imah. Mereka ingatkan
penjenayah-penjenayah ini hanya ingin merompak rumah mereka tetapi
ia adalah sebaliknya, iaitu ingin menodai mereka. Kau dulu,
hehehehe, sambil menunjuk kepada kakak Syuhada iaitu Imah. Imah
memang merupakan surirumah yang cantik sebagaimana juga adiknya
Syuhada. Dia merupakan sekolah agama yang sering dipikat oleh pemuda
kampung satu ketika dahulu sebelum berkahwin dengan suaminya
sekarang.
Mari kita lakukan aksi ni depan suami kau, hahahaha gelak Maniam.
Imah rasa bagai nak pitam mendengar kata-kata Maniam itu. Selama
baru berkahwin selama sebulan ini pun dia baru hanya beberapa kali
bersetubuh dengan suaminya, kini dia dipaksa untuk bersetubuh di
depan suaminya. Tidak!! jangan buat macam nie, saya baru je kahwin,
tolonglah lepaskan saya.. saya merayu pada awak, ambillah semua apa
yang ada kat sini tapi jangan apa-apakan kami.. rayu Imah kepada
Maniam. Hahahaha, orang secantik kamu semua hendak dilepaskan!!
tidak sama sekali, dengar sini baik kamu semua ikut saja apa yang
aku cakap, kalau tidak.. Maniam pun mengeluarkan pistolnya dan
mengarahkan ke kepala suami Imah.
Suami Imah merasa amat kecut perut, baik.. baiklah.. jangan apa-
apakan dia... Imah merayu sambil menangis, nampaknya Imah tiada
pilihan selain menjadi mangsa seks Maniam dan rakan-rakannya.
Hahahahah bagus.kau dah faham sekarang, jadi kerja ini akan lebih
senang dan seronok, lalu Maniam pun menuju ke arah Imah dan membuka
ikatan di tangan dan kakinya. Tilam pun telah di bentangkan di ruang
tamu itu betul-betul di hadapan suami Imah diikat.
Hahahaha, baik kau tengok puas-puas aku berasmara dengan isteri kau,
lepas tu kau bandingkan samada aku atau kau yang lebih hebat.Airmata
Imah sudah menitis deras, wajahnya yang putih itu kini semakin pucat
dan pipinya kelihatan kemerahan menahan malu. Imah didudukkan di
depan Maniam, sementara yang lain hanya menyaksikan dahulu seperti
biasa dan Kumar merakamkan aksi ini. Maniam pun memulakan dengan
mencium bibir Imah dengan rakus sambil tangannya meraba-raba
disebalik baju Imah dan memicit-micit puting Imah! Imah hanya
mendengus perlahan. Jari-jemari Maniam mula menganas dan kini ia
telah menanggalkan baju t-shirt Imah dan menampakkan coli putih yang
membaluti tubuh putih Imah.
Imah kini duduk di hadapan Maniam sambil Maniam mencium-cium rakus
lehernya, bibirnya dan telinganya hingga berdecut-decup bunyinya
sehinggakan air liur Maniam membasahi leher dan bibirnya itu.Tangan
Maniam kini menganas apabila ia mula menanggalkan coli Imah dan
tersembullah buah dada Imah yang mempersonakan itu. Walaupun
memiliki badan yang agak kurus namun Imah memiliki buah dada yang
agak tajam dan besar!! Buah dada Imah mula dijilati oleh Maniam dan
putingnya dihisap sehingga Imah mendengus keghairahan. Maniam
memicit-micit buah dada Imah dengan ganas sambil bibirnya bertaut
dengan bibir Imah dan dia mengulum lidah Imah.
Suami Imah yang dipaksa melihat kejadian itu tidak mampu berbuat apa-
apa cuma hanya mampu melihat dan pasrah sahaja isteri kesayangannya
dilakukan sesuka hati oleh Maniam. Imah kini mula menangis teresak-
esak apabila kain batiknya di lucutkan dan menampakkan kakinya yang
putih mulus menambahkan kegilaan Maniam dan rakan-rakannya!!! Maniam
mula menyelukkan jarinya ke dalam seluar dalam putih Imah dan
memicit-micit dan mengorek cipap Imah sehingga Imah mengerang-gerang.
Belum pernah kemaluan Imah dipicit dan dikorek sebegitu ganas oleh
suaminya. Seluar dalam Imah kemudiannya dilucutkan dan kini dia
telah telanjang bulat. Buah dadanya yang montok dan cipapnya yang
kemerahan dan tembam itu dapat dilihat semua dengan jelas. Maniam
kemudiannya membaringkan Imah dan seterusnya dia pun menciumi
seluruh tubuh Imah sambil batang koneknya ditusuk masuk ke dalam
cipap Imah yang agak ketat itu dengan perlahan-lahan. Imah kelihatan
mengeliat-geliat kestiman dan matanya mulai kuyu dan longlai. Imah
kelihatan tidak boleh tahan lagi dan dia pun merayu-rayu minta
dilepaskan sambil mengerang-gerang. Maniam menusuk masuk batang
koneknya yang besar itu secara perlahan-lahan kemudian semakin deras
sehingga berdecup-decup bunyinya.
Badan Imah kemudiannya berada di posisi duduk di atas Maniam yang
terbaring sementara Ali menolong dengan mengangkat badan Imah dan
menghentak-hentakkan punggung Imah agar cipapnya betul-betul
membenarkan konek Maniam menghentaknya. Tangan Maniam juga tidak
diam meramas-ramas buah dada Imah. Akhirnya, Imah klimaks juga dan
air mazinya berhamburan terpancut dan Maniam pun klimaks disertai
dengan raungannya yang cukup kuat tanda kepuasan yang amat sangat.
read more
0 comments

Mr. Pitt,lelaki Mat salleh

Kisah in terjadi kira-kira setahun setengah lalu. Nama saya Habsah, usia 38 tahun, isteri kepada Abang Samad, peniaga perabot kecil-kecilan. Kawan-kawan panggil saya Kak Cha saja. Kami tinggal di sebuah rumah teres kat Rawang. Ketika kisah ini berlaku saya berusia 36 tahun. Semoga menjadi teladan kepada semua.

Hari tu Sabtu. Kak Chah sudah siap memasak makan tengah hari. Nasi dan lauk-pauk Melayu biasa. Kak Chah juga buat sikit persediaan untuk masak sup untuk makan malam nanti. Kak Chah nak masak sup dan belikan roti sikit untuk makan malam sebab kawan Abang Samad, Mr. Pitt melawat kami. Kami dah janji siangnya makan nasi dan malam nanti makan sup dengan roti, mungkin nasi goreng sikit. Mr. Pitt adalah Jurutera Kimia kat sebuah kilang di Kuantan. Abang Samad kenal dia semasa nak jual perabot pejabat kat kilang dia tu langsung jadi kawan. Dua tiga bulan sekali Mr. Pitt datang ke KL dan setiap kali dia akan singgah di rumah kami. Kadang-kala dia akan bermalam, ada juga dia singgah sejam dua.

Mr. Pitt (ohh ya, saya tak pasti ejaan sebenar nama dia, dia cuma mintak panggil dia Pitt saja) agak besar dan sasa orangnya berbanding dengan Abang Samad yang dahlah orang Timur bersaiz kecil pula. Kata Mr. Pitt dia asal Australia Barat tapi dah lama di Malaysia. Dia kata dah banayk ronda negeri-negeri di Malaysia. Kebanyakan tempat rekreasi dia dah lawati. Dia juga pernah cadangkan kami sekeluarga join dia outing sekali-sekala.

Mr. Pitt dengan Abang Samad ni kamcing betul. Setiap kali Mr. Pitt ada di rumah, mereka selalu bergelak ketawa.. Anak saya yang dua orang tu pun suka kat Mr. Pitt sebab setiap kali dia datang ada toy untuk mereka. Anak-anak saya selalu memuji Uncle Pitt! Abang Samad juga suka belek enjin kereta kami dengan Mr. Pitt, kadang kala seharian mereka belek enjin kereta kami tu dan entah apa yang mereka bualkan…

Saya ingat lagi hari tu. Lepas makan tengah hari Abang Samad dengan Mr. Pitt nak keluar ke KL. Malam baru balik, sebab tu saya sediakan rencah sup tu siang-siang. Selepas makan tengah hari, Abang Samad dan Mr. Pitt pun bersiap-siap nak ke KL. Tiba-tiba…
Ringgg!!! Abang Samad menyapa,

“Hello…”
“Bila tu?…hah petang ni? Ah hah yer lah, hah ahh baik saya datang?”
“Apasal Bang, sapa tu?” tanya kak Chah sebaik-baik saja Abang Samad meletak telefon.
“Chah, boleh tolong tak. Boleh tak Chah bawak si Pitt tu pegi KL. Kak Yam telefon, katanya Ayah dengan Mak ada kat rumah dia nak balik ke JB petang ni jugak. Mereka tak sempat nak ke sini. Ayah mintak Abang ke sana se kejap, ada hal mustahak!”

Ke sana tu maksudnya Banting, rumah Kak Yam kakak kepada Abang Samad. Dia orang ni selalu macam tu selalu cakap apa-apa last minute. Kadang-kadang saya kecik hati juga, emak dengan ayah Abang Samad agak liat nak datang ke rumah kami di Rawang. Saya tau jugak yang dia orang cakap hal penting tu ialah pasal tanah dusun emak dan ayah mereka. Agaknya nak settle lah tu.

Kak Chah cakap kat Abang Samad, Kak Chah malu lagi pulak tak biasa jalan dengan lelaki lain. Abang Samad kata Mr. Pitt tu cuma nak pergi tiga tempat ajer kat KL. Muzium UTM, Muzium Telekom dan akhir sekali nak beli sikit barang kat Petaling Street. Kata Abang Samad lagi Mr. Pitt dah kenal semua tu cuma nak ke Rawang dia tak berapa confident.

“Alah Chah ikut aje dia nak ke mana lepas tu naik bas baliklah. Kalau dah lewat sikit ambil teksi suruhlah dia bayar, Chah tolonglah…Abang dah janji nak bawak Pitt tu hari ni, ni Kak Yam pulak cakap ayah dengan emak nak settle pasal tanah. Dah takder masa sebab ayah dengan mak nak balik ke Johor petang ni jugak…nanti Abang cakap kat Pitt tu!

Kak Chah tak kuasa nak bertekak dengan Abang Samad. Lagipun dia dah cakap Mr. Pitt tu kenal tempat nak dituju. Kak Chah sanggup ajelah.

Pendek cerita kira-kira jam 3.00 petang, Abang Samad hantar Mr. Pitt dan Kak Chah kat stesen bas Rawang. Ana dengan Hafiz ikut Abang Samad ke Banting. Segan ada malu pun ada berjalan dengan Mat Salleh. Kak Chah ni pulak isteri orang.

Dalam bas ke KL, tak banyak kami berbual. Tapi Mr. Pitt tanya jugak saya kerja apa, saya jawab suri rumah, macam mana boleh kenal Abang Samad (saya ceritalah sikit macam mana Abang Samad mengorat saya). Dia cakap Abang Samad baik dan periang orangnya, mudah menolong dan tak sombong. Kak Chah pun cakap itulah sebab Kak Chah terpikat kat Abang Samad.

Saya tanya Mr. Pitt dah berkeluarga ke belum. Dia kata belum. Saya tanya dia dah masuk 33 tahun mengapa belum kahwin. Dia kata dia belum ready. Entah apa yang dia tak ready tak saya tanya. Gaji Jurutera takkan belum ready lagi…

Saya tanya apa hobi dia. Dia cakap tangkap ikan. Saya cuba buat lawak sikit…tangkap ikan takper, jangan tangkap orang. Dia gelak sambil beri komen, dia nak cuba tangkap orang pulak sebab ikan kat laut dah abis…!! Kami sama-sama gelak…

Tup tup kami turun di Jalan Silang, KL. Mula-mula kami pergi ke Muzium Telekom, tapi tutup sebab dia bukak ikut office hours. Kami jalan balik ke Jalan Silang terus ke Pasar Seni. Sesak betul dengan remaja pada petang Sabtu gitu. Kami berlegar-legar sambil Mr. Pitt meninjau-ninjau beberapa kedai cenderamata. Sampai kat kedai jual anak ikan, Mr. Pitt cakap, “kesian ikan tu emas tu yer. Kena tangkap dan terkurung…Kalau Chah jadi ikan emas tu macam mana rasanya”.

Saya cakap entahlah sebab saya bukan ikan emas. Mr. Pitt kata Chah memang emas bagi Samad. Lepas tu kami beredar ke Petaling Street sebab Mr. Pitt kata Muzium UTM pun mungkin tutup jugak, jadi kensellah.

Sampai kat pintu keluar Pasar Seni, keadaan berasak-asak sikit sebab orang yang masuk dengan yang nak keluar bertembung. Hampir terpisah saya dengan Mr. Pitt. Nasib baik Mr. Pitt sempat tarik tangan Kak Chah. Dengan badan dia yang besar dan tinggi tu dapatlah kami keluar ke Petaling Street. Mr. Pitt tak melepaskan tangan Kak Chah sehingga sampai ke Petaling Street. Entah kenapa Kak Chah tak pulak tarik tangan Kak Chah. Terasa pelik jugak tapi rasa seram pun ada sebab tangan Mr. Pitt besar dan kuat sekali. Kami berasnur-ansur meninjau jualan di Petaling Street hinggalah jam dah hampir 6.15 petang.

Mr. Pitt pelawa Kak Chah minum sekejap sebelum balik. Mr. Pitt dah belikan satu tali pinggang dan dua glob macam piuter gitu. Dia belikan juga toy untuk Ana dan Hafiz. Kak Chah ikut dia masuk kedai makan kat Pasar Seni. Walaupun dah petang Kak Chah order roti canai dengan the tarik jugak. Masa makan tu Mr. Pitt tak henti-henti bercerita tentang keindahan Malaysia. Dia kata seronok tinggal kat Malaysia, kalau boleh tak nak balik. Kak Chah tanya dia nanti kalau kena bertukar balik macam mana? Dia kata terpaksalah dan dia akan bawak balik souvenir dari Malaysia sebagai kenangan. Saya tanya apa yang paling menarik hati dia kat Malaysia, dia kata orang Malaysia tak sombong dan cantik-cantik. Dia tambah lagi, paling cantik Chah…

Kembang kempis saya kena puji gitu. Lebih kurang 6.45 petang. Kami pun beredar dari Pasar Seni ke Jalan Silang nak naik bas Rawang. Bas Rawang meninggalkan KL kira-kira jam 715 petang. Walaupun bas sesak, kami bernasib baik dapat tempat duduk. Kak Chah duduk tepi tingkap. Mr. Pitt tu badan besar, bas pulak sesak jadi terpaksalah kami berhimpit sikit. Saya berasa pelik sikit bila bersentuh dengan badan Mr. Pitt tu. Setiap kali bas membelok, badan saya bergesel dengan badan Mr. Pitt, setiap kali jugaklah saya rasa geli-geli…

Sampai kat Selayang hujan turun dengan lebatnya. Kak Chah tak risau sebab memang bawak payung kecil yang Kak Chah selalu guna tu. Tapi itu payung untuk lindung panas saja, kecil sangat.

Sampai di Rawang, hujan belum reda. Terpaksalah Kak Chah berkongsi payung dengan Mr. Pitt. Dek keciknya payung tu, Mr. Pitt pegang payung dan dia rangkul bahu Kak Chah. Kami berdua jalan ke tempat teksi. Nasib baik dapat satu teksi.

Sebaik saja turun dari teksi, rumah Kak Chah masih gelap. Abang Samad belum balik agaknya. Kami berjalan masuk rumah. Mr. Pitt paut pinggang Kak Chah waktu ke dalam rumah sebab hujan belum reda.

Sampai dalam rumah, Kak Chah telefon rumah Kak Yam. Abang Samad jawab dia baru nak bertolak sebab hujan baru reda. Kak Chah cakap baru sampai dan hujan masih lebat. Kak Chah pesan supaya Abang Samad memandu berhatihati…

Kak Chah buatkan kopi dan taruh dua tiga keping roti letak atas meja depan tv di ruang tamu untuk Mr. Pitt. Kak Chah cakap Mr. Pitt rehat dulu sebab Kak Chah nak mandi. Mr. Pitt pun tengoklah tv entah apa ceritanya.

Lepas mandi Kak Chah pakai baju kaftan terus ke dapur panaskan rencah sup. Sementara menunggu rencah sup panas, Kak Chah bawak biskut ke depan. Selepas meletakkan biskut tu dala piring, Kak Chah terpijak kereta mainan Ana lalu…

Oopps…kak Chah terjatuh, dahi terkena penjuru meja kecil. Nampak bintang sekejap. Tiba-tiba Kak Chah terdengar..

Oh my God…

Mr. Pitt terus selak rambut Kak Chah rupanya ada benjol kat dahi. Mr. Pitt cakap it’s OK..easy…easy..entah apa lagi. Mr. Pitt lihat benjol lalu dia ambil sikit ais kat peti sejuk lalu dia sapukan pada dahi Kak Chah. Sakit taklah seberapa tapi Kak Chah terkejut dan pening sikit. Mr. Pitt bangunkan Kak Chah lalu dia dudukkan kat sofa.. Mr. Pitt tuamkan dahi Kak Chah guna ais. Entah kerna letih ataupun terkejut. Kak Chah terlelap seketika.
Kak Chah terjaga dan mendapati dikucup. Kak Chah bukak mata rupa-rupanya Mr. Pitt yang kucup Kak Chah. Kami masih atas sofa. Baju kaftan Kak Chah terselak sampai paras peha.. Tangan Mr. Pitt yang kanannya meramas-ramas punggung Kak Chah. Tangan kiri Mr. Pitt memaut leher Kak Chah. Kak Chah cuba menolak tapi Mr. Pitt tu kuat sangat.
Mr. Pitt kemudian menjilat leher Kak Chah sambil tangannya mengusap punggung Kak Chah. Kak Chah berasa geli-geli bila Mr. Pitt meramas lembut buah dada Kak Chah. Malu ada takut pun ada. Kemudian Kak Chah rasa tangan Mr. Pitt mengusap-ngusap cipap Kak Chah. Kak Chah rasa stim kata orang muda-muda. Cipap Kak Chah terasa basah dah. Lepas tu Mr. Pitt menyingkap kaftan Kak Chah sampai paras dada. Malu jugak kak Chah tapi macam ada tarikan pelik pada tubuh Kak Chah.

Mr. Pitt kemudiannya meletakkan mukanya ke celah kelangkang kak Chah. Terasa benda lembut menjilat-jilat cipap Kak Chah. Geli-geli bertambah liar. Kak Chah kangkang luas sikit dan Mr. Pitt nampaknya makin ganas di celah kelangkang Kak Chah…Aduhhh syoknya. Kak Chah tak pernah rasa begitu syok. Mr. Pitt jilat cipap Kak Chah…rupanya kalau dibuat begitu syok sekali…

Lepas tu Mr. Pitt bangun . Kak Chah rasa macam tak sudah. Mr. Pitt bukak seluar dia. Tersembullah senjata Mr. Pitt. Besar betul tapi ada kulup. Tak sunat rupanya. Kak Chah terasa nak cuba senjata yang tak sunat. Kembang macam ular tedung senjata Mr. Pitt…
Mr. Pitt menyuakan senjatanya pada Kak Chah. Kepala senjatanya macam kepala kura-kura menjenguk dari kulit. Kak Chah tak tahu apa nak buat. Mr. Pitt pegang kepala Kak Chah lalu menyuakan senjata ke dalam mulut Kak Chah… Mula-mula Kak Chah kulum saja tak tau apa nak buat…nampaknya Mr. Pitt mendesah-desah…

Agaknya tak ada apa-apa, Mr. Pitt mengeluarkan senjatanya dari mulut Kak Chah. Mr. Pitt rebahkan Kak Chah..lalu dia menjilat-jilat dan meramas-ramas kak Chah. Kak Chah pun rangkul jugak badan Mr. Pitt. Kak Chah raba belakang badan Mr. Pitt. Kak syok sebab badan Mr. Pitt besar dan senjatanya besar. Kak Chah terpikir kalaulah senjatanya masuk cipap Kak Chah, alangkah sedapnya. Senjata Abang Samad kecil walaupun agak panjang…Kak Chah pegang senjata Mr. Pitt dengan tangan kanan. Memang besar, segenggam rasanya. Cipap Kak Chah dah lenjun agaknya. Mr. Pitt masih lagi meramas-ramas, dan menjilat serta mencium ke seluruh badan Kak Chah.

Lepas tu Kak Chah rasa ada benda menusuk cipap Kak Chah. Sikit demi sikit senjata Mr. Pitt memasuki cipap Kak Chah. Kira-kira sebahagiannya masuk, Mr. Pitt berhenti kemudian menarik keluar senjatanya. Kak Chah kata Pitt..Pitt cepatlah…Mr. Pitt tusuk balik separuh pelan-pelan kemudian tarik keluar. Kak Chah pegang punggung Mr. Pitt dan tarik ke bawah. Pitt…Pitt…Pitt hendakkkk…kemudian Mr. Pitt terus menusuk cipap Kak Chah perlahan-lahan sehingga santak. Mr. Pitt berhenti sekejap merendamkan senjatanya sambil meramas budah dada Kak Chah. Kak Chah paut punggung Mr. Pitt kuat-kuat. Kemudian Mr. Pitt menarik keluar senjatanya sehingga separuh jalan lalu menusuknya kembali. Dua tiga kali diulang-ulang …Kak Chah macam orang mabuk…Kak Chah goyang-goyangkan punggung…

Lepas tu Mr. Pitt keluarkan terus senjatanyadan bangun. Terkapai-kapai Kak Chah sebab belum puas. Kak Chah cakap Pitt…Pitt…Pitt tolonglah…

Mr. Pitt membalikkan badan Kak Chah.. Kak Chah dah tertiarap atas sofa tu. Kemudia Mr. Pitt meniarap atas belakang Kak Chah. Terasa senjata Mr. Pitt merayap-rayap kat punggung Kak Chah. Kedua-kedua tangan Mr. Pitt merasa-ramas buah dada Kak Chah dengan agak kuat. Sekali-sekali jarinya menggentel putting Kak Chah. Mulut Mr. Pitt pulak menjilat-jilat belakang tengkuk Kak Chah. Kak Chah rasa macam nak pitam rasanya. Lepas tu Mr. Pitt memegang punngung Kak Chah sambil menarik ke atas. Menyebabkan Kak Chah tertonggeng. Lepas tu terasa senjata Mr. Pitt yang besar dan berkulup tu memasuki cipap Kak Chah dari arang belakang. Sampai separuh senjatanya masuk, Kak Chah menyondolkan punggung Kak Chah ke belakang. Sampai ke celah kelangkangnya. Lepas tu Mr. Pitt menyorong tarik senjata sambil dia memegang penggung Kak Chah. Di selang-seli pulak dengan Mr. Pitt meramas-ramas buah dada Kak Chah. Adoii nikmat betul. Kak Chah tak pernah rasa begini seronok…tak teringat langsung kat Abang Samad masa tu..
Mr. Pitt melajukan lagi sorong tariknya. Mr. Pitt mula mengeluarkan bunyi macam kerbau nak kena sembelih. Kak Chah juga kemutkan cipap dengan kuat. Makin laju disorong-tarik Kak Chah makin seronok. Kak Chah gorangkan punggung sambil mengemut.

Lepas tu Mr. Pitt berhenti sorong tarik dan dia baringkan pulak Kak Chah telentang. Mr. Pitt ambil satu bantal sisi sofa dan meletakkannya di bawah punggung Kak Chah. Kak Chah tengok senjata Mr. Pitt kebiru-biruan dan kembang macam batang kayu. Kulupnya tersingkap banyak. Kak Chah rasa bertuah kerana dapat rasa senjata berkulup dan mat salleh punya pulak tu…Lalu Mr. Pitt menusuk cipap Kak Chah dan tanpa berlengah lagi menyorong tarikg dengan lajunya…Dia cakap Chah..Chah.. dan beberapa perkataan lain yang kak Chah tak tahu apa maknanya. Kak Chah juga berpaut kuat pada punggung Mr. Pitt setiap kali Mr. Pitt tarik keluar senjatanya Kak Chah tarik punggung dia ke bawah. Kak Chah lonjakkan pulak punggung Kak Chah ke atas. Kak Chah kemut dan jugak gorang-goyangkan punggungnya.

Di luar masih hujan. Mr. Pitt sorong tarik makin laju. Kak Chah juga dah tak tahan rasanya sambil menjerit…Pitt…Pitt…Pittt ndakk lagiii..lagiii.. sambil mengemut dan mengoyangkan punggung. Kak Chah rasa nak meletup. Tiba Kak Chah terasa kejang. Kedua-dua kaki Kak Chah pautkan ke pinggang Mr. Pitt, tangan pulak Kak Chah paut pada bahu Mr. Pitt. Kak Chah tak sedar Kak Chah tergigit dada Mr. Pitt. Kak Chah tak boleh kawal langsung.
Hampir setengah minit kak Chah terasa meletup…Rupanya Mr. Pitt pun kejang jugak. Dia pun cakap macam merapu bunyinya…Dalam cipap terasa panas, agaknya benih Mr. Pitt sedang memancut-mancut.

Akhirnya tersadai kami di atas sofa tu. Bantal sisi basah betul. Selepas seminit, Kak Chah bangun. Kak Chah rasa puas betul. Handal sekali Mr. Pitt ni. Kak Chah terus-terang cakap, tak pernah Kak Chah rasa begitu nikmat kena setubuh. Kak Chah cakap kat Mr. Pitt, nak lagi lain kali…

Mr. Pitt kata no problem…

Memang Kak Chah buat dua kali lagi dengan Mr. Pitt tapi itu lain ceritalah.

Sejam kemudian barulah Abang Samad sampai dengan Ana dan Hafiz. Kak Chah dah berpakaina kemas balik dan Mr. Pitt pun macam biasa saja. Tak sangka Kak Chah dapat merasa senjata mat salleh yang berkulup tu.

Sebelum ini Kak Chah ceritakan peristiwa Mr. Pitt, rakan suami Kak Chah melakukan seks dengan Kak Chah. Kadang-kadang kita orang perempuan mudah cair dan menggeliat dengan usikan dan ayat orang lelaki. Kak Chah ingat Mr. Pitt cuma sekali tapi ternyata Mr. Pitt belum puas. Kali ini Kak Chah nak cerita kali kedua Mr. Pitt mintak cipap Kak Chah…

Selepas peristiwa atas sofa malam hujan tu, Mr. Pitt ada dua kali singgah di rumah kami tapi tak ada apa-apa yang berlaku. Kak Chah rasa Abang Samad tidak tahu apa yang terjadi pada isterinya, syak pun tidak. Timbul jugak rasa bersalah kerana menduakan Abang Samad tapi cepat-cepat Kak Chah jauhkan perasaan tu. Sejak kena dengan Mr. Pitt malam tu Kak Chah sering terbayang-bayang kehebatan Mr. Pitt. Terbayang-bayang jugak bagaimana agaknya merasa batang lelaki bangsa lain seperti Bai, Cina India dll. Kadang-kadang waktu bersama dengan Abang Samad pun Kak Chah cuba bayangkan batang lelaki-lelaki tu. Bukanlah Abang Samad tak handal diranjang tapi entahlah mungkin bila dah merasa yang dilarang ketagih pulak. Satu lagi Kak Chah suka menumpukan pandangan ke celah kelangkang lelaki dan cuba membayangkan bentuk dan saiz malah kulup batang lelaki-lelaki tersebut.

Semasa singgah di rumah kami Mr. Pitt tidak menunjukkan keganjilan. Tak pulak dia mencuba mengambil kesempatan.. Mr. Pitt masih berborak macam biasa dengan Abang Samad dan membelek enjin kereta kami. Pada bulan Julai tahun 1999, kami sekeluarga buat keputusan nak pergi outing ke Lumut. Lebih tepat lagi Teluk Batik. Kami bercadang untuk berada di sana selama empat hari tiga malam.

Kami bertolak pada hari Jumaat jam 10.00 pagi dari Rawang. Entah macam mana pagi Jumaat tu Mr. Pitt sampai di rumah kami. Dia datang dari Kuantan pada petang Khamis dan dan akan balik pada hari Rabu minggu berikutnya. Bila mendapat tahu kami nak ke Lumut, Mr. Pitt menyatakan hendak ikut.

“Tapi, Mr. Pitt tak bawak banyak pakaian…,” Kak Chah cakap.

“Takper, bawak banyak kain pelikat. T-shirt saya yang agak besar tu dia boleh pakai…” sambut Abang Samad pulak.

Kami serombongan sampai di Lumut jam 4.20 petang. Selepas check-in kami berehat sekejap hingga jam 6.30 petang.. Chalet yang kami dapat ialah jenis dua tingkat. Tingkat atas ada dua kati bujang, tingkat bawah ada satu katil kelamin dan satu katil bujang. Tempat masak air dan bilik air di tingkat bawah. Dari tingkat bawah ke tingkat atas kena gunakan tangga kayu. Chalet yang dibina dengan kayu tu cantik buatannya dengan awan larat dan ukiran tapi taklah mewah sangat. Chalet kami hampir dengan gigi pantai. Deburan ombak amat jelas. Kak Chah dan anak-anak sempat jalan-jalan sekejap tepi pantai sehingga pukul 7.30 petang. Abang Samad dengan Mr. Pitt duduk-duduk di serambi sambil berbual-bual.

Kami bercadang makan di pekan Manjung (ataupun pekan Manjoi kurang pasti pulak Kak Chah). Lepas mandi kira-kira pukul 8.20 malam kami keluar makan di pekan. Jam 10.00 kami balik ke chalet. Seperti biasa Kak Chah kemaskan sikit chalet tu dan menonton tv. Kira- kira jam 12.00 tgh malam Kak Chah masuk tidur di tingkat atas. Mr. Pitt dengan Abang Samad masih lagi menonton tv dan tengok vcd yang kami bawak. Sekali-sekala terdengar jugak Abang Samad dengan Mr. Pitt gelak-gelak tapi taklah kuat sangat. Kak Chah tidur di katil tepi tingkat. Dua-dua anak Kak Chah berkongsi katil tepin dinding arah ke pantai. Entah pukul berapa Kak Chah terlelap di ulit dek deburan ombak…cheh cheh ceh.

Sedang asyik Kak Chah dibuai mimpi, tiba-tiba Kak Chah terjaga dan terdengar bunyi orang naik ke bilik dan berjalan perlahan-lahan. Pada mulanya Kak Chah sangkakan hantu tapi makin Kak Chah dengar betul-betul ada orang berjalan perlahan-lahan. Kemudian terasa ada orang duduk atas tilam tempat Kak Chah terbaring tu. Kak Chah masih mendiamkan diri buat-buat kaku sebab dalam keadaan gelap tu takut juga.

Tiba-tiba terasa tangan memegang lengan Kak Chah. Serta-merta Kak Chah tau itu tangan Mr. Pitt sebab tangan dia kasar dan besar sikit. Kak Chah mendiamkan diri sambil mencuba ambil rasa sama ada Abang Samad tidur bersama Kak Chah atau tidak.

Tangan sasa tu menjalar mengikut tubuh Kak Chah yang baring tu. Dari lengan merayap ke punggung, peha (sebelah luar), betis kemudian ke atas ke muka Kak Chah. Lepas tu tangan tu menyelinap ke dalam baju tidur Kak Chah cepat-cepat singgah di gunung Kak Chah. Tangan tu mengusap-usap susu Kak Chah kemudia menggentel perlahan tetek Kak Chah. Terasa pulak badan yang sasa merapati belakang Kak Chah. Kak Chah tak dapat menahan diam lagi sebab geli sangat.

Kak Chah menggeliat sikit lalu mengeluh.

“Ehh Pitt, apa pas…”

“Chah, saya mau pelukan Chah…’

Sah itu Mr. Pitt. Peristiwa dulu terbayang kembali.

Kak Chah cakap Abang Samad ada bersama. Mr. Pitt kata Abang Samad tengah tidur kat bawah. Kak Chah cakap, saya isteri Abang Samad. Mr. Pitt kata dia nak rasa sekali saja lagi sebab dia kata body Kak Chah solid. Dia cakap dia tak dapat melupakan persembahan Kak Chah atas sofa hari tu. Sambil tu, tangan Mr. Pitt yang sebelah lagi masuk ke dalam kain sarung Kak Chah. Kak Chah dah terlentang sekarang. Di mana lagi kalau tidak di celah kelangkang Kak Chah. Tangan Mr. Pitt mengusap-usap tetek dan cipap Kak Chah.

Kak Chah dah mula sedap masa tu. Lama-lama Kak Chah berasa tak tertahan, lalu Kak Chah mengiring mengadap Mr. Pitt lalu merangkul lehernya. Tangan Mr. Pitt makin buas nampaknya (ehh rasanya sebab dalam gelap mana nampak kan?). Cipap Kak Chah dah basah-basah, terasa satu cari Mr. Pitt memasuki cipap Kak Chah, berlegar-legar sambil menjolok-jolok. Kak Chah bertambah geli, lalu tanpa dapat dikawal Kak Chah memaut dada Mr. Pitt lagi rapat. Punggung Kak Chah bergoyang-goyang kegelian. Tanpa dapat dikawal jugak tangan kiri Kak Chah mencari batang Mr. Pitt. Yang kak Chah suka sangat batang Mr. Pitt tu ialah saiznya dan kulupnya. Kak Chah urut-urut batang Mr. Pitt sambil sekali-sekala menggulung-gulung ketayapnya. Mr. Pitt kegelian dan makin kuat merangkul dan meramas Kak Chah.

Mr. Pitt menolak Kak Chah kemudian mebalikkan Kak Chah ke arah meniarap. Kemudian Mr. Pitt menarik punggung Kak Chah ke atas maka tertonggenglah Kak Chah. Kemudian Mr. Pitt mengusap-usap dan meramas-ramas punggung kak Chah. Kemudian terasa batang Mr. Pitt menjolok-jolok cipap Kak Chah. Sambil batangnya menjolok-jolok cipap Kak Chah, Mr. Pitt merangkul tubuh Kak Chah dari belakang dan diselang-seli dengan tangannya meramas tetek Kak Chah. Tiba-tiba srrufff batang Mr. Pitt memenuhi cipap Kak Chah. Mr. Pitt mendayung-dayung dalam cipap Kak Chah. Setiap kali batangnya keluar, Mr. Pitt menarik Kak Chah ke belakang Kak Chah bertambah geli dan dengan kuatnya mengemut- ngemutkan cipap Kak Chah.

Biar terbeliak Mr. Pitt ni, fikir Kak Chah.

Kira-kira tak berapa lama Kak Chah dihinggot oleh Mr. Pitt tu sambil keluar bunyi pap..pap..pap. Tiba Kak Chah berasa nak kencing…terus Kak Chah menyondolkan punggung ke belakang dan kejang sekali. Rasa terkencing banyak sekali. Terkemut-kemut cipap Kak Chah. Lepas tu batang Mr. Pitt keluar. Tertiarap Kak Chah termengah-mengah. Kemudian Mr. Pitt balikkan Kak Chah melentang pulak. Mr. Pitt menjilat-jilat badan Kak Chah. Mr. Pitt meniarap juga atas badan Kak Chah. Mr. Pitt lebih berat daripada Abang Samad. Batang Mr. Pitt terasa masih keras macam kayu. Mr. Pitt jilat-jilat tengkuk, dada dan badan Kak Chah. Timbul geli-geli dan cipap Kak Chah berdenyut-denyut kembali.
Mr. Pitt mulai kasar. Dia ramas tetek Kak Chah agak kuat. Sakit jugak rasanya. Lepas tu kak Chah bertambah basah. Kak Chah gerak-gerakkan badan Kak Chah ke kiri-kiri dan kanan. Mr. Pitt Kak Chah rasa macam kerbau naik syeikh. Dia gomol Kak Chah habis-habisan.

Kak Chah cakap, katil tu ada bunyi dan ajak Mr. Pitt turun le lantai. Kami turun ke lantai, Mr. Pitt tak buang masa terus menindih Kak Chah. Kerasnya lantai langsung tak Kak Chah rasa. Mr. Pitt meramas dan menguli Kak Chah. Dalam beberapa minit Kak Chah tercungap- cungap dan Kak Chah rasa cipap Kak Chah ternganga menunggu batang Mr. Pitt.

Mr. Pitt menusukkan batangnya perlahan-lahan (pulak tu) ke dalam cipap Kak Chah. Separuh jalan Mr. Pitt tarik balik, baru nak keluar Mr. Pitt berhenti ekejap lalu sorong balik ke dalam. Begitulah Mr. Pitt lakukan berulang-ulang. Kak Chah paut bahu Mr. Pitt dengan kuat. Kak Chah tolak kelangkang Kak Chah ke atas seolah-olah meminta batang berkulup Mr. Pitt.

Lepas tu Mr. Pitt mengangkat kedua-dua kaki Kak Chah dan disangkutkan ke bahunya. Batangnya masih lagi tersorong-sorong di dalam cipap Kak Chah. Punggung Kak Chah terangkat-angkat setiap kali Mr. Pitt menghentak batangnya yang berkulup dan keras macam kayu tu. Mr. Pitt jugak mengekang kedua-dua tangan Kak Chah ke lantai sehingga tak boleh bergerak. Macam orang kena sula sambil terlentang. Bibir Mr. Pitt menjilat dan menggigit leher dan dada Kak Chah.

Terus-terang Kak Chah cakap, Kak Chah rasa tak tau nak cakap. Kalau kali pertama dulu, syoknya no. 1, kali ni Kak Chah rasa macam nak meletup. Tak tahulah berapa lama sorong- sorong tu, Kak Chah sekali lagi rasa nak kencing. Mr. Pitt pulak makin laju menyorong, menjilat dan menggigit. Makin lama makin laju sehingga tiba-tiba Mr. Pitt mendengus. Kak Chah mengerang dan hampir menjerit, nasib baik lekas-lekas Mr. Pitt menutup mulut kak Chah. Mr. Pitt menggelupur dan Kak Chah pulak menggeliat macam nak bengkok badan.

Selepas satu minit agaknya kami tersadai termengah-mengah. Tak pernah Kak Chah rasa begitu hebat bersetubuh walaupun Abang Samad tak kurang hebatnya di ranjang.

Lepas seketika Mr. Pitt mengucapkan terima kasih pada Kak Chah. Mr. Pitt beritahu dia puas dan dia cakap dia mahu lagi lain kali. Kak Chah cakap tak boleh sebab Kak Chah tetap isteri Abang Samad, kawan dia. Akhir sekali dia cakap dia ndak jugak sekali saja lagi. Kak Chah diam.

Apabila Mr.Pitt turun ke tingkat bawah, Kak Chah rasa menyesal kerana menduakan Abang Samad tetapi Kak Chah kata pada diri sendiri, pengalaman ini menyeronokkan. Kak Chah sering berangan-angan sejak itu untuk merasa batang lelaki Cina, India, mamak, Bangladesh ke. Agaknya macam mana pulak persembahan mereka. Kak Chah masih ada penyakit tu sampai sekarang. Kepada wanita lain Kak Chah pesan jangan mencuba, sebab bila dah cuba macam ketagih pulak
read more
0 comments

Penangan Janda

Nurbainon atau biasanya orang kampung panggil Banon sudah 5 tahun hidup menjanda. Lakinya mati dalam kemalangan dengan basikal ketika berjalan kaki ke tempat kerja. Anaknya yang 3 orang tu masih bersekolah. Paling tua baru tingkatan 2, yang kedua pula baru darjah 5 dan yang bongsu pula darjah 4. Ketiga-tiga anaknya perempuan. Demi menampung perbelanjaan hariannya, Banon telah bekerja sebagai pembantu gerai makan mak Leha di simpang masuk kampung di sebuah daerah di Johor itu. Walau pun gajinya tak seberapa, jadilah asalkan dapat menampung mereka sekeluarga. Kalau terkurang duit, maknya iaitu hajah Saodah yang tinggal di kawasan pekan akan datang menghulurkan bantuan. Bukan Banon tak nak tinggal dengan maknya, tapi dia sebenarnya lebih suka tinggal berdikari bersama anak-anaknya. Lagi pun dia tak nak menyusahkan maknya. Maknya faham dengan perangai degil anaknya tu.

Banon bukannya tak lawa, orangnya cantik dan bodinya pun ada umphh! Kalau nak dikira cutting dan solid molid memang out la kiranya, tapi ada bahagian-bahagian pada tubuhnya yang mampu buat lelaki tak boleh tahan dengannya. Umurnya yang dah melangkah 45 tahun dah boleh dikira tua kalau perempuan, tapi sebenarnya Banon masih boleh bagi penangan atas katil yang hebat.

Perutnya yang membuncit sebab tak jaga badan nampak sungguh seksi. Kalau pakai baju ketat sikit, memang jelas ketara bodi dia yang melentik tu. Punggungnya tonggek tak usah cakap dah. Baru pakai baju kurung yang sendat sikit dah meleleh air liur orang kampung. Itu belum lagi pakai skirt yang ketat-ketat atau pun kebaya balut sarung nangka. Silap-silap pak imam pun boleh balik melancap kat tepi jalan pasal stim dengan bontot Banon yang tonggek dan lebar tu. Peha dia memang gebu. Ditambah pulak dengan cara jalannya yang menonggek ala-ala itik serama dan ada sikit-sikit bersepah jalannya, memang stim betul kalau tengok janda nih.

Sejak Banon kerja kat kedai makan mak Leha, memang ramai pelanggan datang terutamanya lelaki la. Semuanya semata-mata nak menjamu mata tengok janda seksi tu. Ada jugak sorang dua yang cuba kenen-kenen tapi Banon ni buat biasa-biasa je, sebab dia dah biasa dengan usikan nakal lelaki-lelaki yang cuba nak ambik kesempatan kepadanya.

Namun pada satu hari ni, ada seorang anak muda yang memang dah stim gila dengan si janda beranak tiga ni pergilah makan kat kedai makan mak Leha. Masa tu tak ramai pelanggan yang datang. Jadi anak muda ni, Jusoh namanya pun duduklah dekat meja yang dekat dengan tempat Banon keluar masuk dari dapur ke ruang makan. biar senang sikit nak tackle Banon.

Masa Banon ambik order, Jusoh buat-buat alim kucing. Buat-buat baik la konon. Pijak semut pun tak mati. Nak teh O ais limau katanya. Bila ditanya nak makan apa, jawabnya..

“Saya tak selera makan la sebab teringatkan awak..” jawab Jusoh selamba ala-ala romeo.

Banon cuma senyum je. Lepas tu dia tinggalkan Jusoh yang tersengih macam kerang busuk. Mata Jusoh gelojoh melahap punggung Banon yang sendat dengan skirt hitam itu. Blouse kuning yang dipakai Banon agak singkat sampai nampak garisan seluar dalam pada kain skirt hitamnya.

Sejurus kemudian Banon datang dengan air minuman yang dipesan oleh Jusoh. Sebaik gelas diletak di atas meja, Jusoh segera mengorat Banon.

“Banon dah makan?” tanya Jusoh sambil control macho.

“Dah… Betul ke Jusoh tak nak makan?” tanya Banon.

“Kalau makan kat rumah awak nak juga, kalau kat sini belum selera lagi la Banon..” kata Jusoh mula mengada-ngada.

“Datanglah rumah saya kalau nak makan kat rumah saya..” kata Banon.

“Boleh ye? Bila?” tanya Jusoh tak sabar.

“Datanglah esok. Bukan ke esok Jumaat, saya cuti. ” kata Banon.

“Err.. Pukul berapa?” tanya Jusoh lagi tak sabar-sabar.

“Awak call saya dulu lah.. ” kata Banon.

“Apa nombor handphone awak ye?” kata Jusoh sambil cepat je tangannya mengeluarkan handphonenya dari dalam poket seluarnya.

“0127XXXXXX” kata Banon.

Jusoh segera menyimpan nombor handphone Banon ke dalam handphonenya dan Banon pun segera ke meja makan lain untuk mengambil order dari pelanggan yang baru masuk ke kedai. Mata Jusoh bersinar-sinar dengan penuh harapan. Harapannya untuk merasa tubuh mungil janda beranak tiga yang seksi itu mungkin akan tercapai. Dari mejanya, matanya terpaku melihat punggung Banon meliuk-liuk dalam kainnya. Perut Banon yang buncit nampak begitu sedap sekali jika dapat dipegang.

“Ah… sabar… sabar… esok mesti dapat…” kata hati Jusoh.

………………………………………………………

Esoknya seperti yang dijanji pada malam tadinya, Jusoh datang pada waktu yang dijanjikan. Malam tadinya dia dan Banon bermain sms sampai lewat malam. Sikit-sikit jusoh masuk jarum dan nampaknya ada respond dari janda beranak tiga ni. Perbualan-perbualan lucah pun sikit-sikit menjadi tajuk mereka berborak.

Tepat jam 6.30 pagi, Jusoh dan menyangkung di tepi tingkap bilik Banon. Dalam gelap-gelap tu dia duduk di celah-celah pasu bunga sambil membaling batu-batu kecil ke tingkap kayu bilik Banon. Perlahan-lahan tingkap bilik Banon terbuka dan cahaya lampu bilik Banon pun menyinari ruang luar rumah. Banon lihat Jusoh dan menunggunya seperti dijanjikan. Segera Banon ke dapur membuka pintu belakang perlahan-lahan, takut anak-anaknya terjaga dari tidur. Jusoh pun masuk dan Banon membawanya masuk ke dalam bilik.

“Mana anak-anak awak ?” bisik Jusoh kepada Banon.

“Tengah tidur, awak duduk dulu, saya nak kejutkan dia orang pergi sekolah. Kejap lagi saya datang balik.” arah Banon dan Jusoh pun duduk di tepi katil menantikan Banon.

Dari dalam bilik, Jusoh dengar suara Banon mengejutkan anak-anaknya bangun dari tidur. Macam-macam karenah nampaknya anak-anaknya. Dari suara Banon, Jusoh tahu anak-anaknya liat nak bangun tidur. Sambil tu mata Jusoh memerhati ruang bilik tidur Banon. Mata Jusoh terlihat bakul baju basuhan dan dia segera bangun dan menyelongkar segala isinya. Tangan Jusoh berjaya mendapat sesuatu. Seluar dalam Banon yang dikumpul untuk dicuci kelihatan masih bersih. Jusoh cium seluar dalam Banon. Bau badan dan bau pepek Banon menyerap ke dalam hidungnya. Jusoh serta merta stim. Dia membelek-belek seluar dalam Banon.

“Mak oii… besarnya seluar dalam dia… Lagi besar dari seluar dalam aku? Memang power nampaknya bontot janda ni..” kata hati Jusoh sendirian.

Jusoh segera menyimpan seluar dalam Banon ke dalam koceknya apabila dia menyedari pintu bilik perlahan-lahan dibuka dari luar. Kelihatan Banon masuk dan terus duduk di sebelah Jusoh. Mereka saling berpandangan sambil tersenyum.

“Kita nak buat apa ni?” tanya Banon berbisik kepada Jusoh.

“Bukan ke saya nak makan awak… Oppsss…. nak makan kat rumah awak…” kata Jusoh.

“Eeiii… gatal…. ” kata Banon sambil jarinya mencubit manja peha Jusoh.

Jusoh segera menangkap tangan Banon dan dia terus memegang jari jemari Banon dengan lembut. Banon tersipu-sipu malu. Tiba-tiba kedengaran suara anak Banon memanggil namanya dari luar bilik. Banon segera bangun menuju ke pintu. Jusoh seperti terpukau melihat punggung Banon yang meliuk-liuk dibaluti kain batik merah yang ketat. Baju t hijaunya kelihatan terselak ke pinggang mendedahkan punggung tonggeknya yang lebar. Perlahan-lahan Jusoh mengurut koneknya di dalam seluar.

Banon berdiri di pintu dan membuka sedikit pintunya. Kedengaran suara anaknya menanyakan baju sekolahnya. Banon mengarahkan anaknya mengambil baju sekolah yang sidah siap digosok di ampaian bilik anaknya. Kemudian Banon menutup pintu dan kembali duduk di sebelah Jusoh.

“Bontot awak power betul la Banon… ” kata Jusoh sambil tangannya mula meraba-raba punggung Banon.

“Ee… tak malu ek?” kata Banon perlahan-lahan sambil sekali lagi mencubit peha Jusoh.

“Saya nak bagi anak-anak saya duit sekolah, awak tunggu sini kejap ye… ” bisik Banon.

“Banon… nah ambik ni… ” kata Jusoh sambil mengeluarkan dompetnya dan menghulurkan tiga keping duit RM5 kepada Banon.

“Untuk apa ni?” tanya Banon.

“Untuk anak-anak awak.. takpe ambik je… saya ikhlas..” kata Jusoh.

“Terima kasih..” kata Banon sambil tersenyum dan terus menuju ke pintu bilik.

Jusoh sempat menepuk punggung Banon hingga jelas ianya bergegar dibalik kain batik yang ketat itu. Banon menoleh kepada Jusoh sambil tersenyum lalu keluar dari bilik mendapatkan anak-anaknya.

Seketika kemudian Banon masuk kembali ke dalam bilik mendapatkan Jusoh. Dia duduk di sebelah Jusoh. Mata Banon terlihat adanya bonjolan di seluar Jusoh. Banon tahu apakah itu namun dia sengaja ingin menguji Jusoh.

“Apa yang terbonjol tu?” tanya Banon buat-buat tak tahu.

“Ohh.. Ini namanya burung nak terlepas… Banon nak tengok?” kata Jusoh.

“Awak tak malu eh.. ” kata Banon.

“Tak… Nah… ” terus sahaja Jusoh membuka zip seluarnya dan menarik keluar koneknya.

“TOINGGGG!!!!” terpacak bagai spring konek Jusoh yang dah berkilat kepala takuknya.

“Eeeee…. Awak ni tak malu laa…. ” Kata Banon sambil ketawa kecil.

Jusoh dengan selamba menarik tangan Banon supaya memegang koneknya. Banon pun memegang konek yang dah lama tak dinikmati itu. Jusoh bagaikan menarik nafas lega disaat tangan Banon mengocok koneknya yang keras itu. Banon sendiri semakin terangsang nafsu jandanya. Konek Jusoh yang keras dipegangnya dan dirocohnya hingga kelihatan air jernih mula terbit dari lubang kencingnya. Berkali-kali janda beranak tiga itu menelan air liurnya sendiri. Jusoh pula tak boleh handle tengok koneknya dirocoh janda itu.

“Banon… takkan nak lancapkan je kot…” kata Jusoh kepada Banon.

“Awak nak saya buat apa?” tanya Banon.

“Hisap la sayangg… ” kata Jusoh mengada-ngada.

Banon pun turun dari katil dan berlutut di antara kaki Jusoh. Lidah janda beranak tiga itu pun menjilat kepala takuk konek Jusoh. Jusoh menggeliat geli. Banon ketawa kecil dengan telatah Jusoh. Kemudian dia mula menghisap kepala takuk Jusoh dan menyonyot macam budak-budak hisap puting. Dah lama betul dia tak hisap konek. Nafsu jandanya cepat je naik. Banon pun terus hisap konek Jusoh sampai ke pangkal. Konek Jusoh hilang dalam mulut Banon. Kemudian muncul kembali dan hilang kembali dalam mulut Banon. Jusoh betul-betul tak boleh tahan dengan hisapan mulut Banon. Rambut Banon yang kerinting halus di belainya dengan lembut. Muka Banon yang cantik dan bertahi lalat di pipi kanannya bagaikan bidadari sedang menghisap konek. Memang dia betul-betul stim gila.

“Banon… saya tak boleh tahan.. Cukup sayang… ” kata Jusoh.

Banon buat selamba. Dia tak hiraukan permintaan Jusoh. Dia nak Jusoh terpancut-pancut. Dia nak Jusoh tahu bahawa dia memang hebat menghisap konek lelaki. Dia nak Jusoh tahu dia memang perlukan konek lelaki.

“Banon… tolong sayangg… Banon.. Ohhh.. Ohhhh… AHHHHHH!!!”

“CRUUTTTTT!!!! CRUTTTTTT!!! CRUUUTTTTT!!!”

Memancut air mani Jusoh di dalam mulut Banon. Janda beranak tiga itu terus menghisap konek Jusoh keluar masuk. Air mani Jusoh dirasakan memancut kuat memenuhi rongga mulutnya. Pekat dan banyak. Banon menelan air mani Jusoh sedikit demi sedikit, namun sebahagian lagi berciciran jatuh dari celah bibirnya ke kain batiknya.

“Slurrppp… Srupppp.. Ohhff… Emmphhh… Oouuffff….” Mulut Banon yang dipenuhi konek dan air mani bersuara penuh nafsu.

“Banon…. Ohhh… Banon… Ohhhhhh… sedapnya Banon…” Jusoh mengerang sedap.

Banon pun menarik kepalanya membuatkan konek Jusoh keluar dari mulutnya. Berciciran air mani Jusoh meleleh keluar dari mulut Banon. Memang banyak hingga semuanya meleleh jatuh membasahi kain batik di pehanya. Jusoh sungguh teruja dengan kelakuan Banon yang sungguh lucah itu. Selama ini dia main dengan Rathi, perempuan hindu merangkap bini tokeinya pun tak selucah itu.

Jusoh terbaring di atas katil sementara Banon pun keluar dari bilik menuju ke bilik air. Sambil berbaring, Jusoh terfikir apalah nasib janda beranak tiga tu. Lawa-lawa pun tak ada orang berani nak datang meminang. Jusoh bertekad, dia nak masuk meminang Banon. Walau pun umurnya terlalu jauh jaraknya tetapi dia tidak peduli itu semua. Jusoh nekad. Pasti.. dan pasti….
read more
0 comments

Melarikan diri dari penjara
















read more