0 comments

Gambar Pelakon Arash Mohamad Bersanding



read more
0 comments

Cerita Awek Bertudung labuh

Satu hari persatuan kawan aku ni mengadakan satu perkhemahan motivasi
untuk anak-anak yatim di sebuah rimba rekreasi. Perkhemahan ni kira
lama gak, 5 hari 4 malam. Dekat-dekat seminggu tu. Biasalah kalau
berpersatuan ni, mesti ada ramai awek yang cun, termasuklah persatuan
kawan aku ni. Ada awek yang baik, pakai tudung labuh. Ada yang pakai
tudung, tapi tudung biasa je. Ada yang pakai tudung, tapi jenis libas
kebelakang dan terjojol la yang bengkak dan juga yang leper. Dan tak
lupa juga ada yang tak pakai tudung.Dalam jawatankuasa kali ni, majoriti ahli lebih ramai perempuan. Jadi yang lelaki jadi spesies yang hampir pupus dalam perkhemahan ini.Kalau tak salah aku, kawan aku cakap ada la lebih kurang sepuluh
orang lelaki berbanding tiga puluh orang perempuan. Aku kata,
"Syurga la macam tu!!!". Dia jawab, "Syurga kepala hotak kau!".
Memang patut dia marah. Sebab semua kerja-kerja logistik budak-budak
nak pupus ni la yang kena buat kerja. Kerja-kerja pejabat semua serah
kat perempuan. Kira jadi hamba abdi. Tapi sebab boleh dikatakan semua
awek-awek tu boleh dikategorikan sebagai cun juga maka semuanya
menerima dengan hati yang rela walau jadi hamba abdi.
Walaupun awek-awek ni ada yang pakai tudung dan ada yang tidak, tapi
masing-masing jaga tatasusila. Tak taulah kalau cuma cover je. Tapi
itulah yang nampak. Dalam ramai-ramai tu, ada sorang awek yang nampak
agak sopan dan baik sebab dia ni jenis pakai tudung labuh. Dada awek
ni memang bolehle tahan besar dan pejalnya maybe dalam 36 C. sampai
leh nampak terjojol walau dia pakai tudung labuh sesuai dengan saiz
badan dia yang kira okeyla, tak kurus, tak gemuk, seksiiii. Kawan aku
tak pandang sangat semua ni pada asalnya, hinggalah satu malam.
Malam pertama semua okey. Lepas ice breaking, pecah kepada kumpulan
dan kawan aku ni masuk jadi fasilitator untuk satu kumpulan anak-anak
yatim ni, termasuklah budak perempuan yang aku citerkan tadi. Malam
mula tak jadi apa-apa. Huha huha bising, kuk kik, kuk kik, ketawa.
Habis semua masuk tidur. Tinggal la spesies yang dah nak pupus ni
kena bergilir berjaga malam.Malam kedua, malam yang tak disangka. Malam tu ada ceramah motivasi oleh seorang pensyarah. Pensyarah ni pulak pandai buat lawak jenaka
jadi tak kering gusi la budak-budak yatim ni dan tak pedulikan lagi
kakak-kakak dan abang-abang yang ada di sekeliling. Nak dijadikan
ceritanya, waktu ceramah tu, member aku datang nak tumpang buat-buat
dengar dan cari tempat kat belakang sekali. Kat belakang budak-budak
tu lah. Dan kebetulan ada beberapa lagi awek-awek kat belakang budak-
budak tu tengah mendengar ceramah jugak, termasuk la awek yang aku
highlightkan tadi. Dia orang semua duduk di kawasan yang boleh kira
gelap la jugak. Ada tiga orang semuanya.Kawan aku macam biasa duduk situ dengan niat yang ikhlas. Dia duduk atas tanah dekat dengan awek yang sorang ni. Jangan terkejut pulak bila aku kata duduk atas tanah. Inikan kawasan perkhemahan mana ada
dewan seminar. Jadi hampar tikar, pasang spotlight, pasang PA sistem,
jalan ceramah.Berbalik kepada kawan aku. Dia duduk sebelah awek sorang tu. Ada lagi
kawan awek tu kat sebelah dia. Dia orang semua buat tak tau.
"Bukan nak buat apa-apa ye tak?" tanya kawan aku kat aku masa bercerita
tu. Aku mengangguk saja. Lama jugak duduk, dalam lima minit, kawan aku ni
lenguh. Lalu dia menongkat kedua tangannya ke belakang. Secara tak
sengaja terkena tangan awek yang sorang ni. "Sori!" kata
kawan aku. "Takpe.." kata awek tu sambil tersenyum. Kawan-kawan dia
masih buat tak tau. Kawan aku meneruskan niatnya menongkat tangan. Kejap-
kejap tersentuh lagi. Kali ni kawan aku tak mintak maaf. Dia cuma
tengok awek tu, awek tu tengok dia balik dan tersenyum. Dia tengok
awek tu balik dan membalas senyum. Tak lama lepas tu tersentuh lagi.
Dia tengok awek tu. Awek tu buat tak tau je. "Aik… lain macam
je ni"kawan aku berkata dalam hati. Bila dah awek tu buat tak tau, dia pun
buat tak tau dan kali ni terus berlaga lengan. Lembut je rasanya.
Kawan aku dah tak mengelak lagi, awek tu pun sama. Tiba-tiba kawan
aku rasa lain macam. Macam ada tongkol kayu tengah naik kat celah
kangkang dia. Dia jadi lebih nakal. Dia gunakan jari kelingking lalu
menindih jari awek tu. Awek tu membalas dengan menindih balik. Dia
tindih lagi, awek tu tindih balik. "Tak boleh jadi ni" kawan
aku menumbuk tapak tangannya masa bercerita kat aku.
Kawan aku makin ganas, kali ni dia mengelus dengan tapak tangannya.
Mengelus hingga ke pergelangan tangan. Dia tengok dada awek tu dah
berombak. Tiba-tiba kawan awek tu bersuara. "Alamak….potong
stim betul".Diaorang ajak awek pegi mana ntah. Kawan aku ingat habislah melayang
rezeki malam tu. Tapi tanpa diduga awek tu berkata, "korang
pergilah dulu. Aku nak dengar ceramah ni. Bestlak Cikgu Muten buat lawak".
Cikgu Muten tu bukan nama betul, nama samaran saja aku letak. Aku
ambil dari cerita Dragonball.Lepas tu, kawan-kawan awek tu tak berkata apa dan beredar. Kawan aku apa lagi, kalau tadi tanduk cuma sejengkal, sekarang dah jadi
sehasta. Siap tambah ekor lagi. Bila dah jauh kawan-kawan awek tu,
dia terus rapat perlahan-lahan ke sebelah awek tu. Tapi tak lah rapat
sangat, sebab kalau kantoi susah nak lari. Awek tu pun buat tak
kisah. Macam tak ada apa yang terjadi. Tapi nafas dia makin kencang
macam kuda baru lepas lari satu pusingan padang lumba kuda. Kawan aku
kalau tadi cuma setakat sentuh, kali ni jadi lebih berani.Dia mengusap bahagian belakang awek tu. Dia pergi ke alur coli, ke tengkuk dan turun ke bawah balik. Sesekali dia pergi ke pinggang dan sisi buah dada awek tu yang masih berbalut coli. Kemudian dengan berani kawan aku ni masukkan tangan dalam tudung labuh awek ni sambil
usap-usap macam mula-mula tadi. Awek tu masih menongkat tangan.
Kemudian dia try bukak butang jubah awek tu kat bahagian atas. Lepas
satu,satu dia bukak. Sampaila kat bahagian perut awek tu. Dia pun
masukkan tangan dalam jubah awek tu yang dah terbukak bahagian depan.
Kemudian usap kat bahagian bra awek tu pelan-pelan, yela kawan aku
takut gak awek tu tetiba menjerit. Tapi awek ni diam je, makin
kencang nafasnya.Diusap-usapnya belakang awek tu lagi… sesekali dia menyentuh buah
dada awek tu dari tepi. Jari-jari kawan aku ni mencelah cuba masuk ke
dalam sarung coli awek tu untuk mencari isi yang pejal. Tapi tak
begitu berjaya. Tangan dia berundur ke belakang kembali. Kali ni dia
cuba merungkai tali coli awek tu walaupun agak susah last-last
berjaya gak. Apalagi, bila dah macam tu tgn kawan aku tu terus
kedepan, angkat coli awek tu keatas. Diramas pelan-pelan tetek awek
tu. Sambil awek tu terus maintain matanya kedepan konon-konon tengok
ceramah.Kawan aku dapat rasakan tetek awek tu mula mengeras. Dari tetek terus
kawan aku gentel puting awek tu yang sebelah kanan. Sambil gentel
sambil ramas pelan-pelan. Awek tu dah mula tak senang duduk. Kejap-
kejap punggungnya beralih. Kawan aku ni dah mula berani. Dari tetek
sebelah kanan, ramas lak tetek sebelah kiri. Awek tu dah tak kisah
apa pun, bila gentel je putting, awek tu mengerang. Tapi slow je
la..emphhhh….aahhh…emphhhh…..Tanpa disangka awek tu tetiba je bergerak. Kawan aku dah set mesti awek tu dah nak stop. Sampai kat tahap ni je kot fikir kawan aku.

Click sini untuk sambungan Baca Cerita ini
read more
0 comments

Video-Tips Mcm mana nak bg hidung nampak mancung

read more
0 comments

Video -Hollywood Celebrity without make-up

read more
0 comments

Things That Scare You 2

read more
0 comments

Siapa Tiru Siapa? (siti nurhaliza)



read more
0 comments

Sharifah Amani & Que Haidar Bercinta



Teman tapi Mesra!!! Ini gelagat mereka bersama semasa Anugerah Skrin 2007. Dari kapet merah sampai di dalam dewan PWTC, tak pernah berpisah walaupun sekejap..harap2 mereka bahagia...SelinganTahniah atas perkahwinan Sharifah Aleya dengan Ashraf. Semoga panjang umur dan dimurahkan rezeki..
read more
1 comments

*PANAS* Aksi terlampau Gadis menari Bogel…

read more
0 comments

Zizan Nin Terpegang/Sengaja Pegang Buah Dada Fauziah Nawi?

Video ni dari drama khas sempena Aidiladha di TV3 yang bertajuk Janji Seorang Anak.Cuba tengok tangan Zizan Nin.Hehe


read more
0 comments

Secret Plot - Adult Comic

Click on the picture for bigger view






Click Here To Read this comic

read more
0 comments

Bumper Untuk Mat Rempit

read more
0 comments

Buaya Makan Orang ( 18SG )





read more
0 comments

Perkahwinan Aleeya






read more

10 TABIAT YANG MENYEBABKAN KEROSAKAN OTAK


1. Tidak mengambil sarapan pagi

- Apabila seseorang tidak mengambil sarapan pagi, paras gula dalam darah akan menjadi rendah. Ini akan mengakibatkan kekurangan bekalan nutrisi pada otak dan menjadikannya kurang aktif.


2. Terlebih makan

- Ia akan membebankan pembuluh darah otak dan mengurangkan kuasa mental otak.


3. Perokok

- Asap rokok akan mengakibatkan sel-sel otak terjejas atau terbakar dan boleh mengakibatkan penyakit 'Alzheimer'.


4. Penggunaan gula yang berlebihan

- Pengambilan gula secara berlebihan akan meng ganggu penyerapan protein dan nutrisi. Selain daripada itu, ia akan meng ganggu perkembangan otak yang sihat.


5. Pencemaran udara

- Otak adalah pengguna oksigen terbesar dalam badan manusia. Pencemaran udara boleh menyebabkan pengurangan bekalan oksigen ke otak dan keaktifan otak.


6. Terlebih tidur

- Tidur adalah bagus untuk merehatkan otak tetapi masa tidur yang panjang boleh mengakibatkan sel-sel otak kita mati.


7. Menutup muka ketika tidur

- Tidur sambil menutup muka akan mengakibatkan otak menerima lebih banyak karbon dioksida berbanding oksigen dan ini akan membawa kerosakan kepada otak.


8. Membiarkan otak bekerja semasa kita berada di dalam keadaan kurang sihat

- Bekerja semasa anda kurang sihat boleh mengurangkan keberkesanan otak dan juga membawa kerosakan kepada sel-sel otak.


9. Kurang berimiginasi

- Berfikir adalah satu cara terbaik untuk melatih otak kita. Kurangnya berimiginasi boleh menyebabkan tahap kecerdasan/keaktifan otak menurun.


10. Jarang berfikir

- Jarang berfikir akan menyebabkan otak kita kurang aktif. Oleh itu, perbincangan yang membina boleh menambah keberkesanan kecerdasan otak kita.


Sesungguhnya kita kenalah rajinkan sikit kepala otak kita biar jangan jadi 'biol' kan... heheh enjoy anyway...

read more
0 comments

Nostalgia daun pisang

Hai Geng! Nama aku Alex. Ini aku ada cerita menarik nak kongsi dengan korang semua. Cerita ni aku dapat kat kawan aku. Kawan aku nak kata jahat pun tak lah jahat sangat tapi nakallah.

Ceritanya bermula bila ketika aku berumur 20 tahun. Masa tu aku berkenalan dengan awek yang cun macam sireh. Nama awek aku Moni. Satu yang menjadi masalah aku, kawan aku syok pulak dengan Moni. Kawan aku tu namanya Bob. Bob nie taklah hansem macam muka bulan ketika mengambang je. Tapi disebabkan kotenya yang besar macam batang kelapa dia disukai oleh ramai bohsia dan mak janda.

Kembali kepada cerita awek aku ni Moni ni suka layan sapa aje lelaki yang dia kenal. Kira dia ni sosial gilalah sampai aku tak boleh nak buat apa lagi. Nak tegur nanti dia kata aku cemburu buta pulak.

Nak jadi cerita satu hari kawan aku Bob datang rumah sewa aku. Masa tu awek aku pun ade jugak kat rumah aku. KIta orang pun lepak-lepaklah sambil tengok cerita Titanic. Tengah syok tengok cerita tu perut aku pulak mintak diisi. Aku tanya awek aku bak makan ke tidak sebab aku nak keluar beli makanan. Dia kata tak nak tapi Bob kirim burger special satu. Aku pun pergilah ke kedai beli makanan.

Tapi bila aku sampai kat pintu rumah akau dengar bunyi tak macam cerita Titanic yang kitaorang tengok tadi tapi bunyi sound effect lain sikit. Aku jengok kat tingkap. Korang tau apa yang aku nampak? Aku nampak diorang tengah tengok cerita blue. Manalah si Bob ni dapat cerita ni. Aku terus mengintip apa yang diorang buat kat dalam rumah.

Bila aku nampak je apa yang diorang buat apalaga terkezut beruk aku. Diorang tengah kissing dengan enaknya. Tangan Bob pulak meraba-raba satu badan Moni. Diorang ni tengok cerita ke buat cerita ?. Aku meneruskan pengintipan macam jebon. Aku nampak Bob bukak baju Moni tinggal bra warna krim. Besar gak tetek awek aku ni lebih kurang saiz 36 cup B. Bob terus cium awek aku dari bibir beralih ke leher dan terus ke tetek Moni. Bob terus bukak kancing bra dan terus cium keliling tetek belah kiri. Mata Moni masa tu dah stim habis separuh terbuka. Syok gila lah tu. Last sekali Bob terus nyonyot tetek Moni. Moni pun apa lagi teruslah keluar sound effect dia lebih dari cerita blue kat tv.

Bob bukak baju dia dan tanggalkan Moni punya jeans nampaklah panties merah jambu. Dah basah dah tu. Bob terus gentel tetek kanan Moni sambil tangan dia mengusap-usap faraj si Moni. Moni pun apalagi meraunglah dia kesyokkan. Bob membuka jeansnya tinggal sepender aje. Nampak jelas kotenya dan tegang sebab kepala takuknya dah terkeluar. Bob pelan-pelan tanggalkan panties Moni dan mula menggentel kelentit Moni dengan tangan kanan masih kat tetek Moni menggentel puting yang berwarna merah kecoklatan. Faraj moni nampak licin macam baru lepas dicukur. Tak lama selepas tu Moni pun pancutlah kat muka Bob. Bob pun apalaga tadahlah mulut dia. Moni pulak dah lembik dah aku nampak.

Lepas tu Bob bukak spender dia dan terserlahlah kotenya yang besar dan panjang tu. Moni yang tengah stim tu terus terkam dan nyonyot Bob punya kote. Kote Bob pun mulalah keluar masuk mulut si Moni ni. Adelah dalam 15 minit lepas tu Bob pun pancutlah kat dalam mulut Moni. Banyak gile keluar macam ada 3 telor. Air pancut tu Bob sapu kat tetek Moni dan Moni pun apalaga sampai lagi sekalilah terpancut untuk kali kedua. Bob kembali bermain di taman larangan Moni. Dia mengacu-acukan kotenya yang panjang kat bibir faraj Moni. Moni pun separuh menjerit minta Bob masukkan cepat. Bob pun mulalah masukkan kotenya perlahan-lahan takut Moni sakit. Sikit masuk sikit lagi masuk tapi sampai masuk habis tak kena pun apa-apa lapisan penghadang. Oh Moni dah tak virgin lagi. Bob pun mulalah mendayung macam-macam skill dia guna macam yang biasa dia tengok dalam cerita blue.

Mula dengan cara 69 lepas tu doggy dan lepas tu Moni pulak yang menunggang kuda dan akhir sekali 69 balik. Adelah 30 minit lepas tu Bob cepat-cepat cabut kote dia dan tuju kat celah tetek Moni. Lepas tu terus pancut kali kedua. Serentak dengan tu Moni pun pancut lagi untuk yang kesekian kalinya.

Lepas tu masing-masing terbaring keletihan kat ruang tamu tu tanpa seurat benang pun. Jelas dimuka masing-masing kepuasan yang amat sangat. Aku pulak tolak motor aku balik ke jalan besar dan start motor balik kerumah. Kononnya macam aku baru baliklah tu. Apalagi diorang pun kelam kabut pakai baju balik. Sampai kat pintu aku bukak pintu macam tak de apa-apa berlaku. Masa tu diorang dah siap pakai baju balik. Bob tanya aku kenapa lambat sangat laparlah. Cheh nak cover la tu. Aku pun cakap sorylah jalan jem. Pheh! aku pun gila cover jalan jem apa kat kampung. Lepas tu kitaorang pun makanlah makanan yang dah sejuk tu ramai-ramai.

Lepas dari tu aku mintak clash dengan Moni sebab dia ni memang bohsia tapi aku tak cakaplah aku nampak dia dengan Bob. Sampai sekarang aku sering teringat cerita ni, nasib baik aku tak kawin dengan dengan Moni kalau tidak kempunan daralah aku. Buat pengetahuan korang sampai sekarang ni umur aku dah 24 tahun tapi aku masih berjaya mengekalkan keterunaan aku. Aku harap dapatlah aku tahan sampai aku kawin dengan sah. So sapa yang virgin lagi nak kawin contact lah aku cepat sebab aku sekarang makin tak tahan ni. OK jumpa lagi di lain masa bye
read more
0 comments

Nafsu Maria

Maria bekerja sebagai tukang sapu yang baru kira-kira 6 bulan di syarikatku. Orangnya, bertubuh langsing, kulit kuning langsat, berambut ikal separas bahu. Manis 17. Sayangnya dia cuma lulusan darjah 6, kalau tidak tentu dapat menjadi sekurang-kurangnya kerani.

Kami cepat mesra kerana selalu tinggal berdua-duaan di sebelah pagi, ketika aku baru membuka pintu pejabat, waktu tengahari ketika orang lain keluar makan dan sebelah petang sebelum aku mengunci pejabat dan dia menunggu adik atau abangnya mengambilnya pulang dari kerja. Waktu tengahari, saya selalu kirimkan beli nasi bungkus dengannya. Kami selalu makan berdua saja, sambil berbual-bual.

Dari pergaulan kami itulah, saya dapat tahu yang dia dah bertunang dengan pilihan orang tuanya yang ada hubungan bau-bau bacang dengannya. Dia tak kenal sangat dengan tunangannya itu yang bekerja di Sempadan Indonesia-Malaysia di Tebedu, Sarawak.dan tinggal di sana. Cuma beberapa kali setahun sahaja mereka sempat berjumpa. Dengar-dengar dia akan berkahwin tahun depan, tetapi belum pasti bila.

Suatu hari, saya tertunggu-tunggu dia datang nak beli nasi bungkus. Sehingga pukul 12 tengahari tak juga kelihatan. Pekerja lain semuanya sudah keluar, dan selalunya lepas pukul dua baru muncul kembali (biasala, curu tulang).

Sayapun pergilah mencarinya di dalam bilik setor, iaitu sebuah bilik kecil di bahagian belakang pejabat, tempat dia menyimpan segala barang-barang kerjanya, bertukar pakaian, dan baring-baring waktu berehat. Bilik itu miliknya seorang, dan dia ada kunci sendiri. Saya lihat pintu bilik itu renggang, lalu mengambil peluang mengintai.

Wah! Dia sedang membaca buku æMutiara Taman WangiÆ. Yang bestnya, dia cuma pakai bra dan seluar dalam saja. Sambil membaca, sebelah tangan masuk dalam seluarnya, melancaplah tu agaknya. Kelangkang seluarnya pula kelihatan dah lecun.

Saya kejutkan dia. ôOi, tak nak beli nasik ke?ö

Dia terkejut, serta merta bingkas bangun. ôApa abang Joe buat ni? Intai kita, tak malu, keluarla!ö Dia buat-buat marah, tapi pipinya merah mulas. Dia duduk sambil rapatkan peha, buku tadi letakkan atas riba, tutup seluar dalam; tangan atas dada, tutup coli. Ceh, malu konon...ö

ôAlah, macam tu pun nak malu? Abang dah banyak tengok gambar perempuan telanjang la, lagi syok, tau?ö kataku sambil ketawa sikit.

ôKeluarla, orang nak pakai baju ni!ö katanya sambil mencapai satu lagi buku, lalu dibalingnya kepadaku. Aku sambut, ketawa, lalu keluar. Aaahhh, buku æPermata Yang HilangÆ. Apa halnya dia baca buku2 macam ni?

Sekejap kemudian dia keluar dari bilik, dah pakai semula pakaiannya. ôöMintak balik buku tu...ö katanya.
ôPinjam kejap, abang nak tengok, Mar pergi beli nasik dululah...ö
Dia diam saja. Aku hulurkan sepuluh ringgit. ôHari ni turn abang belanja Marö kataku lagi. Diapun pergilah.

Kira2 15 minit kemudian diapun balik. Kami makan samma2 macam biasa. Habis makan, baru aku bertanya.
ôApa Mar baca buku2 macam ni?ö
ôOrang nak belajarlah. Nanti dah kawin besok, senangla...ö
ôBelajar apa?ö
ôBelajar hal seks la...ö
ôKalau nak tau hal2 seks, jangan baca buku yang macam ni, tak syok, baca novel seks laa...ö
ôKat kedai mana ada jual buku2 macam tu?ö
ôAbang adaö
ôMana? Bagi pinjam.ö
ôTapi ada syaratnya.ö
ôApa?ö
ôIni rahsia tau! Jangan tunjuk, bagi tau atau pinjamkan pada orang lain.ö
ôSapa nak tunjukkan pada orang lain. Buat malu sendiri saja.ö

Akupun buka laci yang selama ini sentiasa terkunci dan tarik tiga jilid novel yang sudah difotostat. Aku lihat tajuknya, æLembahnya Nan GersangÆ, æDahagaÆdan æGatalÆ. Aku serahkan balik padanya serta bukunya tadi.

ôNah, abang ada banyak lagi, tapi baca yang ini dululah. Pergi baca dalam bilik, tutup dan kunci. Kalau baca sambil telanjangpun orang tak tau.ö
ôApa pulak nak baca sambil telanjang?ö
ôBagi senang Mar nak gosok kelentitlaa...ö
ôBuat apa pulak nak gosok kelentit?ö
ôLaa, dah baca buku macam nipun belum tau lagi ke?ö
ôKita belum habis baca lagi. Tu la belum tau.ö
ôBetul belum tau?ö
ôBuat apa kita nak bohong pulak?ö
Aku terdiam pulak.

ôGosok kelentit tu, kira melancap laa, oarang perempuan kalau melancap, macam tu la selalunyaö
ôYa ke? Dalam buku2 tu tak da bagi tahu pun?ö
ôYa la, macam mana dia nak tulis. Jangan2 dia pun malu nak tulis.ö
ôKalau macam tu, buku2 tu semua kira belum lengkap la ya?ö
ôHmmm, kira2 macam tu la...ö
ôWaa, harapkan buku2 macam tu, ada bagi tau semua hal2 seks. Buang duit saja Mar beli.ö
ôMana Mar dapat buku2 macam ni?ö
ôPesan dari kawan laa... sembunyi2ö
Diam lagi.

ôYang kelentit ni pula, kat mana letaknya?ö
ôAi, takkan barang kat tubuh sendiripun tak tau? Kan ada gambar kat dalam buku tu?ö
ôMemangla ada gambar... tapi tak jelas laa... sendiri punya kelentit belum dapat jumpa lagi.ö
ôTadi yang Mar gosok2 dalam bilik tu, tang mana?ö
ôKat atas2 sini, (dia meraba2 pulak tundun dia dari balik kain), ôtapi tempat dia yang betul belum jumpa lagi. Kalau abang Joe tau, tolong tunjukkan la, kita nak tengok.ö
ôNantila, abang Joe tunjukkanö
ôTunjuk sekarang la, orang nak cuba melancap niö

Stim betul aku dengan dia ni. Konek akupun dah keras gila dibuatnya. Silap2 nanti timbul pulak kes rogol.
ôOK, mari masuk bilik. Kalau abang tunjuk kat sini... nanti ada orang lain nampak, susahla...

Dia nampaknya gembira sangat. Akupun kunci pintu utama pejabat. Biasala... langkah berhati-hati, kalau2 nanti ada orang yang datang. Kamipun masuk ke dalam bilik staf. Di sini, ruangnya agak besar, ada sebuah meja dan bangku panjang. Di sini staf selalu lepak-lepak kalau tak ada kerja, sambil main karom, dam dan sebagainya. Ada sink serta paip air panas dan sejuknya sekali. Ada kipas siling dan tingkap yang selalu tertutup oleh langsir tebal.

Tiba di dalam bilik, aku suruh dia telanjang. Mula2 dia malu2, namun aku terus memujuk.
ôKalau Mar tak nak telanjang depan abang, macam mana abang nak tunjukkan kelentit Mar?ö

Baca Kisah Selanjutnya Click Disini
read more
0 comments

Artis Zaman Sekarang









read more
0 comments

Do you wanna be a child?

read more
20 cara untuk jadikan roomate anda gila
1. Setiap hari Jumaat, pack segala barang anda dan bagitau kat roommate anda nak balik kampung. Selepas sejam, balik ke bilik & terangkan bhw takde org kat rumah. Unpack segala brg anda & pegi tidor.

2. Setiap kali roommate anda balik, jerit sekuat hati” horee…kau dah balik”. Lepas tu menari dlm 5 minit. Lepas tu, tenung jam lama2 dan tanya dia “Sepatutnya kau dah blah dah skrg”

3. Buat2 terjaga pd tengah malam, jerit kuat2 ” Tolong, kat mana aku berada ni?” dan lari keliling bilik tu. Kalau bilik kecil, cukuplah sekadar melompat 2-3 kali. Kemudian, sambung tidor. Esoknya, kalo dia tanya, pura2 tak tahu apa yg dia cakap.

4. Ambil marker, buat bulatan kecil kat lengan anda. Besarkan bulatan tu setiap hari sambil berkata “Dah merebak… dah merebak!”

5. Beli pepokok bonsai. Bercakap & tidor dengan pokok tu setiap hari. Selepas seminggu, bertengkar dgn pokok tu dan cakap “Aku tak boleh hidup sebilik dengan kau lagi” sambil keluar & menghempaskan pintu bilik dgn kuat…Buang pokok tu tapi biarkan pasu kat situ.

6. Beli pisau banyak-banyak. Tajamkan setiap malam sambil merenung roommate anda sambil berkata “Tak lama lagi…tak lama lagi…”

7. Duduk didepan papan chess dua-tiga jam tanpa buat apa2 atau cakap apa2. Lepas tu bangun secara tiba2 sambil berkata, “Siot betul, kalah lagi”

8. Setiap kali roommate balik, tutup lampu dan tidor. lepas dia keluar, bangun dan menjerit dgn kuat “Horee…!”. bukak lampu semula.

9. Pakai topi kertas. Bila dia balik, cakap “Selamat Datang ke McDonald. Boleh saya ambil pesanan anda…” Lepas tu buat muka bodoh, sambil berkata “Eh, kau rupanya…”

10. Kata kat roommate “Ada pesanan penting untuk kau”. Lepas tu buat2 pengsan. Lepas 2-3 jam, bangun dan cakap yagn anda dah lupa pesanan tu. Kemudian, cakap “Eh…aku dah ingat”. Lepas tu pengsan balik.

11. Bila roommate anda balik, berpura2 tengah telefon. Caci maki dan menjerit dengan kuat kat telefon tu. Lepas tu letak telefon dan cakap kat roommate bhw yg telefon tadi adalah mak dia. Cakap mak dia akan telefon balik.

12. Kalau roommate suka gosok gigi kat sinki, perhatikan sampai habis. Lepas dia habis, cakap dengan dia bhw anda kena ajar dia cara mengosok gigi dengan betul.

13. Edarkan risalah ke kawasan kedai/rumah kedai berdekatan rumah/kampus. Dalam risalah tu, nyatakan bahawa roommate anda hilang. Letak sekali gambar dia dlm risalah tu. Tawarkan hadiah kepada sesiapa yg menjumpai roommate anda.

14. Bila roommate anda tutup lampu pd sebelah malam, nyanyi lagu opera sekuat hati. Bila dia buka balik lampu, buat2 muka bodoh dan confused.

15. Duduk & renung roommate dlm 2-3 jam. Kalau boleh, bawa member2 sekali sambil makan kacang & popcorn. Buat macam tengah tengok wayang.

16. Masa roommate tiada, ambil deodoran dan sapukan pada seluruh dinding bilik. Bila dia balik, puji bahawa bilik berbau wangi. Lakukan selalu sampai deodoran tu habis.

17. Kalau roommate ada binatang peliharaan, spt kucing, offer utk beri makan kpd binatang tsbt. Cepat2 keluarkan botol gam atau minyak rambut sebelum dia beri persetujuan kpd kau.

18. Pegang & gosok-gosok rambut roommate anda sambil berkata “Rambut kau hitam, lurus dan berkilat la…Macam teknik rebonding…”. Sekali-sekala buat masa dia tengah tidur.

19. Mase roommate tido, bungkus dia macam kafan mayat (siap ikat), pastu panggil member dlm 10 bace yasin ramai2. bile rumet jage pakat2 buat x nmpk ape2.

20. Sebelum roommate balik dari kelas, bungkus diri sendiri macam kafan (siap ikat jugak) pastu baring senyap-senyap atas katil dia. Mesti dia terkujat sampai pengsan bila masuk bilik tengok2 ada mayat.
read more
0 comments

Perangkap Tikus

PERANGKAP TIKUS
Sepasang suami dan isteri petani pulang kerumah setelah berbelanja. Ketika mereka membuka barang belanjaan, seekor tikus memperhatikan gelagat sambil menggumam "hmmm...makanan apa lagi yang dibawa mereka dari pasar??"
Ternyata yang dibeli oleh petani hari adalah rerangkap tikus.Sang tikus naik panic bukan kepalang. Ia bergegas lari ke sarang dan bertempik, " Ada perangkap tikus di rumah....di rumah sekarang ada perangkap tikus....
" Ia pun mengadu kepada ayam dan berteriak, " Ada perangkat tikus !"Sang Ayam berkata, " Tuan Tikus ! Aku turut bersedih tapi ia tak ada kena-mengena dengan aku." Sang Tikus lalu pergi menemui seekor Kambing sambil berteriak seperti tadi.Sang Kambing pun jawab selamba, "Aku pun turut bersimpati...tapi tidak ada yang boleh aku buat.
Lagi pun tak tak ada kena-mengena dengan aku. " Tikus lalu menemui Sapi. Ia mendapat jawaban sama. " Maafkan aku. Tapi perangkap tikus tidak berbahaya buat aku sama sekali. Tak kanlah sebesar aku ni boleh masuk perangkap tikus.
" Dengan rasa kecewa ia pun berlari ke hutan menemui Ular. Sang ular berkata " Eleh engkau ni...Perangkap Tikus yang sekecil tak kan la nak membahayakan aku." Akhirnya Sang Tikus kembali kerumah dengan pasrah kerana mengetahui ia akan menghadapi bahaya seorang diri.Suatu malam, pemilik rumah terbangun mendengar suara berdetak perangkap tikusnya berbunyi menandakan umpan dah mengena.
Ketika melihat perangkap tikusnya, ternyata seekor ular berbisa yang jadi mangsa. Buntut ular yang terperangkap membuat ular semakin ganas dan menyerang isteri pemilik rumah. Walaupun si Suami sempat membunuh ular berbisa tersebut, isterinya tidak sempat diselamatkan.Si suami pun membawa isterinya kerumah sakit. Beberapa hari kemudian isterinya sudah boleh pulang namun tetap sahaja demam.
Isterinya lalu minta dibuatkan sup cakar ayam oleh suaminya kerana percaya sup cakar ayam boleh mengurangkan demam. Tanpa berfikir panjang si Suami pun dengan segera menyembelih ayamnya untuk dapat cakar buat sup. Beberapa hari kemudian sakitnya tidak kunjung reda. Seorang teman menyarankan untuk makan hati kambing.
Ia lalu menyembelih kambingnya untuk mengambil hatinya.Masih juga isterinya tidak sembuh-sembuh dan akhirnya meninggal dunia. Inna lillahi wa inna ilaihi raji'un.
Banyak sungguh orang datang melawat jenazahnya. Kerana rasa sayang suami pada isterinya, tak sampai hati pula dia melihat orang ramai tak dijamu apa-apa.
Tanpa berfikir panjang dia pun menyembelih sapinya untuk memberi makan orang-orang yang berziarah. Dari kejauhan...Sang Tikus menatap dengan penuh kesedihan. Beberapa hari kemudian ia melihat Perangkap Tikus tersebut sudah tidak digunakan lagi.

SUATU HARI....KETIKA ANDA MENDENGAR SESEORANG DALAM
KESUSAHAN DAN MENGIRA ITU BUKAN URUSAN ANDA...
PIKIRKANLAH SEKALI LAGI.
read more
0 comments

Stress at Office

read more
0 comments

Stress..

read more
0 comments

Hitz FM Radio Online

>
read more
0 comments

Mila in magazine?



read more
0 comments

Main kat Opis

Okay, straight to the point & no bullshit.

Berat aku 62kg, tinggi 173 cm, putih (orang cakap la sebab mak aku cina). Aku tak cakap la aku hensem... tapi orang lain yang cakap aku hensem.... takpe lah, .. boleh aku kembang sekejap.

Aku keja sebagai seorang exec kat satu tempat ni, kira besar jugak la. Kalau cakap nama, satu malaysia tau. Nama je exec, tapi gaji kecik jugak. Walaumacamana pun, dah 4 tahun aku keja kat situ.

Keja aku banyak & aku selalu jugak balik lambat. Member-member aku selalu hantar gamba blue dr email & aku jadik tukang distribute kat member-member opis aku, termasuk staff pompuan. Aku tak tau la diorang tu setim ke tak atau saja suka-suka. Biasanya, lepas ofis baru aku tengok gamba-gamba tu semua.

Aku rapat jugak ngan staff-staff pompuan yang body power & selalu mintak gamba blue kat aku, termasuk pinjam VCD blue aku. Ada 2 orang tu bini orang & sorang belum kawin. Tapi yang aku nak cerita ni, aku tumpukan pada sorang yang dah kawin ni, aku panggil dia sue. Sue ni ada prob ngan laki dia sebab laki dia tak boleh tahan lama. Main sekejap je dah pancut. So, sue boring la. Mana boleh tahan beb.

So, aku biasa la supply vcd ngan gambar blue kat sue & sue selalu cerita pasal problem dia ngan husband dia. Aku kesian jugak.

Ada satu hari tu, sue ajak aku temankan dia sebab dia ada keja nak kena buat & husband dia amik dia balik pukul 9.30 malam & dia pesan suruh bawak gamba blue sekali pegi partition dia. So, dalam pukul 6.30, line dah clear, aku pegi la tempat sue. Aku tengok dia dah tunggu aku dah.

So, kitorang just macam biasa, borak-borak & aku keluarkan la disket gamba blue & pasang kat komputer dia. Tengok sama-sama.Aku tengok muka sue macam orang dah setim, so aku ajak dia duduk atas pangku aku sebab aku pun setim jugak masa tu. Sue malu-malu sambil tanya aku, "Nak buat apa ni... ?".

Aku tau sue dah stim, so, aku just tarik tangan dia pelan-pelan & dudukkan dia atas pangku aku. Sue tanya lagi, " Nak buat apa ni ?" sambil senyum-senyum. Aku jawab, "Nak buat cam dalam gamba tu la.." Sue senyum. Dalam hati aku, "YESSSS!!! boleh dapat ni...!!!" hehehe... jahat aku ni.

Sambil tengok tu, aku tarik sue & aku kiss dia. Dia melawan & aku terus hisap lidah dia. Sue dah mula merengek !! Perrghh...!! Aku tau sue dah basah. Aku teruskan lagi la... aku start pegang tetek dia & dia biarkan..... aku mula ramas pelan-pelan, & sue merengek lagi kuat.

"Syyhh... slow sikit... kang guard dengar," aku sound kat sue. "I dah tak tahan la," sue merengek. Bila aku dengar sue cakap camtu, aku terus bangun la.... peluk sue betul-betul. Sue ni tinggi dada aku je, so best la aku peluk.

Sue mula ramas pelir aku dari luar. Rasa macam nak patah batang aku. Aku tarik sue masuk dalam bilik satu lagi, sambung balik. Aku start bukak baju sue. Memula dia tolak tangan aku tapi 2nd time aku try, dia biarkan je. Aku bukak je la. Aku ramas tetek sue sambil hisap lidah sue & dia merengek lagi kuat. Ni yang aku tak tahan ni.

Aku seluk tangan aku dalam bra sue & ramas tetek dia. Puting dia dah keras dah. Aku seluk skirt dia pulak... dah basah. AKu masukkan tangan aku dalam panties dia & start gentel kelentit dia. Sue mula terkangkang-kangkang sambil berdiri tu. Sue carik zip seluar aku & aku tolong sue bukakkan talipinggang aku & sue terus urut pelir aku. Mengerang-ngerang sue kena gentel, abis basah tangan aku ngan air dia.

aku dah tak tahan, aku baringkan sue atas karpet, tarik panties dia & aku lucutkan seluar aku. Aku nak masukkan pelir aku jetapi sue tak nak. Dia suruh aku baring & dia naik atas aku. Sue mula mengangkang atas aku & pegang pelir aku sambil masukkan pelan-pelan dalam pantat dia. Aku dengar sue mengeluh bila kepala pelir aku sentuh pantat dia yang dah basah tu & sue mula tekan pelan-pelan. Ketat lagi dia ni, mesti batang laki dia kecik.. hehehe.

Pantat sue kemut batang aku.. perghh... power giler. Pelan-pelan sue turunkan badan dia & batang aku mula masuk setengah dalam pantat dia. Aku tengok muka sue berkerut-kerut menahan nikmat. Baru setengah jalan, sue baik balik, & kemudian turun balik. "enngghh...aahhh...." aku dengar sue merengek. Aku tak tahan dah. So, aku tolak batang aku ke atas kuat-kuat... sue terjerit & terjatuh ke tepi. "Sakit la.." rengek sue. Aku terus naik atas badan dia, pegang pelir aku, masukkan dalam pantat sue. Berkerut muka sue tahan tujahan aku. Kaki sue terus kepit pinggang aku & sue terus peluk tengkuk aku. Sue suruh aku buat slow, tapi sebab pantat dia best... ketat... mana aku boleh tahan. Aku henjut je la. Sue sampai terjerit bila aku henyak kuat-kuat batang aku. Aku rasa macam pantat sue tak nak kasik batang aku keluar. Dia punya kepit, pergghhh... buat aku rasa macam nak pancut masa tu jugak.

Aku tarik batang aku keluar dari pantat sue, & sue pandang aku dengan mata kuyu. Aku tarik dia bangun, sandarkan dia kat dinding, angkat kaki dia sebelah, & masukkan batang aku dalam pantat dia. Penat jugak style ni. Masa ni, air sue dah meleleh sampai kat peha dia dah. Punya la banyak air pompuan ni.

Pastu, aku pusingkan sue, bagi doggie sedas. "Aaaahhhh.... aahhh.... lagi.. lagi..enggghhh..." sue merengek. Buat cara ni, aku pun tak tahan. Dah la pantat ketat lagi, kemut power. Aku dah rasa macam nak terpancut sangat dah. So, aku keluarkan batang aku cepat-cepat. Tapi, sue terus pusing & suruh aku masukkan balik... dia nak aku pancutkan kat dalam pantat. "Jangan stop... lepaskan je kat dalam.. i dah tak tahan ni...cepat la.." sue merengek.

Aku apa lagi, baringkan sue balik atas kapet, terus kangkangkan dia & main-mainkan batang aku kat mulut pantat dia. Tapi, tangan dengan kaki sue tolak bontot aku & aku pun tujah batang aku dalam pantat sue yang dah mula melimpah dengan air mani dia. Aku henjut kuat-kuat sampai sue macam tengah menangis. Best gila. Memang power. Bila aku pancut, aku tekan habis dalam pantat sue batang aku sambil sue terjerit halus.

Ada la dalam 2-3 minit aku dengan sue diam macam tu. Aku biarkan je batang aku kecut dalam pantat dia. Penat siot.

Lepas tu, kitorang pakai baju balik & siap-siap nak keluar ofis sebab dah pukul 8. Lepas dp tu, selalu jugak aku romen dengan sue & dia mengaku batang laki dia kecik... 4 inci je..... aku punya 7 inci... kira ok le tu. Sampai sekarang pun, aku still main dengan sue & pantat sue is still the best.
read more
1 comments

Mak tiri

nih kisah aku fuck mak tiri aku...mak aku dah lama meninggal...tahun lepas bapakaku kawin baru.....bapak aku nih org kaya...mak tiri aku baru umur 25 tahun..anakdara lagi masa dia kawin ngan bapak aku
nama aku joe...abg2 aku dah kerje dantak tinggal ngan family lagi..so kat rumah tuh ada aku,bapak aku ngan mak tiri akunama makcik wati....aku selalunya jarang ada kat rumah...lepas sekolah aku takterus balik...
pastu malam2 pon aku keluar.....
tapi satu hari tuh aku rasamacam malas nak lepak kat town..so aku balikla rumah lepas sekolah..sampai katrumah aku nampak ada kereta yg aku tak kenal sapa punya..aku masuk rumah tengokmacam takde org..aku pon buat
tak kisah terus naik ke bilik....masa aku laludepan bilik bapak aku aku terdengar suara org mengerang....macam suara makcikwati....aku ingatkan makcik wati sakit ke apa so aku pon ketukla pintu..tapi pintutuh tak tertutup rapat
so bila aku ketuk pintu tuh terbukak...aku pon tolak lapintu tuh...bila dah terbukak aku nampak makcik wati tengah kena tindih nganseorang lelaki...dua2 bogel..dalam erti kata lain doirang tengah fuck..terkejutgak aku..nasib baik
diorang tak perasan aku sbb dua2 tengah nikmat....akuterpikir sesuatu..aku biarkan pintu tuh terbuka dan berlari ke bilikaku...kemudian aku kembali semula dgn camcorder....aku nak rakam adegan diorangberomen....daripada pintu yg
terbuka tuh dapatla kau rakam camne mak tiri akukena kuda dek mamat tuh..bila dua2 dah climax aku pon tutup balik pintu dan terusmasuk bilik aku...tak lama lepas tuh aku dengar kereta mamat tuh keluar darikawasan rumah aku...
aku terus pegi ke bilik mak tiri...bila aku masuk jek diaterkejut sbb dia tengah bogel lagi....dia suruh aku keluar sambil mengutippakainnya kat atas lantai..aku kata tak payah nak tutupla..aku dah nampak sumernyatadi....
makcik wati melopong...aku rasa dia dah rasa takut kot...sambilmenutup badannya dgn selimut makcik wati meminta aku jgn memberitahu bapak akupasal kejadian tadi...dia kata dia sanggup buat apa saja asalkan aku tak bocorkanrahsia dia..
aku senyum lalu berlalu dari situ......pukul 9 malam tuh makcikwati panggil aku makan malam....kat keja makan hanya aku dan dia..aku tanya manabapak aku...dia kata bapak aku dah pegi indonesia utk 3 hari...makcik wati nampakmasih
gelabah di hadapan aku

selesai makan aku lepak tengok tv...akupanggil makcik wati yg masih kat dapur supaya datang ke bilik tayangan....akusuruh makcik wati berdiri dihadapan aku....bila mak tiri aku dah ada depan aku..aku pon tunduk sedikit dan menarik baju
tidurnya ke atas....makcik wati cubamelarang tapi aku mengingatkan dia supaya jgn melawan kalau taknak rahsiabocor...nak tak nak terpaksa la dia ikutkan je....aku tanggalkan baju tidur maktiri aku...yg tinggal hanya bra dan panties aje...
muka makcik wati merah..malu kot...aku memandang makcik wati turun naik...cantik jugak...pinggulbesar...bontot tonggek...pinggang ramping....tetek pon bolehtahan...perfect...
aku suruh makcik wati duduk....kemudian aku melutut katdepan dia.....tangan aku menyentuh tetek mak tiri aku....pejal dan padat..tu belumtegang lagi tuh.....aku ramas dua2 belah tetek makcik wati..dia hanya pejamkanmata....aku nampak ada airmata
keluar dari mata dia...lantakla...aku dah taktahan....aku ramas lagi kuat....tetek makcik wati mula menegang dan dia pon mulabagi respon...nafasnya dah tak tentu arah...kencang dan dalam....dadanya turunnaik laju .....dah puas ramas aku tanggalkan
hook branya dan menaggalkan brahitam makcik wati....cantik betul tetek makcik wati..baru setahun kawin..bapak akupon jarang pakai aku rasa....aku dah tak tahan terus aku hisap n=dan nyonyotputing tetek mak tiri aku.....kadang2 aku gigit kecil puting makcik wati...
diadah mula mengerang kesedapan....tangannay meramas2 kepala aku...tangan aku pulakmeramas tetek dia yg sebelah lagi....aku gilir2 hisap tetek dia.....nikmat yg takterkata......dah puas hisap tetek aku turun pulak ke cipapnya....pantise dia dahbasah...tak buang masa aku
terus tanggalkan pantiesnya..dia pon menolongmengangkat punggung dia...air dah banyak kat cipap makcik wati...aku mendekatkanmuka aku kat cipap makcik wati...aku jilat sumer air nikmatnya...bijiknya akuhisap....makcik wati tak abis2 mengerang dan menyuruh aku terus
menghisapbijinya.....aku jolokkan lidah aku sedikit kedalam lubang cipapnya....terangkat2punggung mak tiri aku nih....lebih kurang 15 minit aku jilat cipap dia makcik watipon sampai ke climax yg pertama....
sambil makcik wati membetulkan nafasnya akupon menaggalkan t-shirt ngan short yg aku pakai..batang aku mmg dah tegang giledan berkilat2....makcik wati terpegun melihat batang aku...besar katanya..lagibesar dari bapak aku punya...dia pon pegang batang aku..keras pulak tuh..diamenambah lagi
makcik wati menggososk2 batang aku..tangannya turun naik melancapbatang aku...aku rasa sungguh nikmat...tak pernah pompuan tolong lancapkanaku..aku duduk menyandar menahan kesedapn lancapan makcik wati...tiba2 aku terasasatu lagi kenikmatan..rupa2nya makcik wati sedang mengolom batangaku....
terangkat bontot aku menahan kesedapan...lidahnya bermain2 di batangaku dan paling best masa dia main kat kepala takuk...rasa cam nakterpancut.....keoal makcik wati turun naik mengolom batang aku...bila aku dah naktepancut aku suruh dia lajukan lagi dan akhirnay aku pancut dalam mulut dia
akulepak kejap..kumpul tenaga balik

bila batang aku dah pulih aku ponmenghalakn kat lubang cipap mak tiri aku...kaki dia aku lipatkan ke perutnya..akusuruh dia pugang kaki dia supaya senang aku nak masukkan batang aku.....akumain2kan batang aku kat luar cipap dia dulu...aku halakan kat kelentit dia...biladah banyak air yg keluar..
pon masukkan batang aku dalam cipap mak tiriaku...susah jugak nak masuk sbb batang aku besar....tapi akhirnya bolehjugak...aku pon mula ayunan..mula2 pewrlahan...bila makcik wati dah mula bagirespon aku tambahkan kelajuan..mulut makcik wati ternganga menandakan diasedap...sesekali dia mengerang sedap...
arhhhhh...sedap joe...laju lagisayang.......sedapnya.....aku pon maik laju menghayun..erangan makcik wati makinkuat..lebih kuat dari petang tadi...nasib baik rumah aku jauh dari rumah orglain...erangan makcik wati bertambah kuat....arghhhh..sedappppppp....lajujoeeeee...
aku lajukan lagi..bila rasa nak terpancut aku menarik napas danmenghentak batangku sedalam mungkin ke dalam cipap makcik wati sambil terpancutlaair mani aku ...makcik wati pon climax sama....aku tarik batang aku dan terbaringatas lantai..makcik wati terus bangun dan mendapatkan batang aku lalu menghisapmani
aku sampai habis.....
aku puas..mak tiri aku pon pua....tunggusambungan
read more
0 comments

Roziah 16 tahun

Waktu umurku 19 tahun aku telah berkenalan dengan seorang gadis yang bernama Roziah.Rupanya tak berape jambu..tapi ape yang buat aku gile ialah punggungnye.Setiap kali kalau kami keluar bersiar siar..dia akan mengenakan jeans yang ketat.Aku selalu curi curi pandang.Didalam hati aku selalu berkata..kalau lah dia ni tonggengkan punggungnye depan aku..tak sempat nak main dah boleh terpancut air mani aku di buatnye.Tak ku sangka ..impian ku menjadi kenyataan.Pada suatu hari dia telah menjemput aku dirumahnye.Ibu nye ade dirumah pada masa itu..tapi aku tak paham kenapa ibu nye tu so understanding.Dia ajak aku ke biliknye.Roziah ni masih menuntut lagi..dia jemput aku konon-kononye untuk ajar dia sedikit pelajaran sekolah..tapi...lain yang jadi.Aku sampai dirumahnye kira-kira tiga petang pada hari itu.Dia memakai baju T labuh dan seluar aerobik yang ketat.Aku tak putus putus merenung punggungnye yang hebat tu.
Sewaktu aku sedang menolongnye dengan homework nye..tiba-tiba pencilnye terjatuh kelantai.Roziah memebongkok untuk mengambil pensilnye.Terlihat oleh ku celah dadanya dari kolar T shirt yang di pakainye.Teteknye agak kecil..dan aku
dapat lihat denagan jelas puting nye.Aku bertanye sambl bergurau..Ogy tak pakai cerminmata ke hari ini.Dia pun terpingge-pingge memmikirkan ape yang aku cakapkan.Aku pun berselamabe cakap.."Ogy tak pakai coli eh?'.Dia terus tersenyum sipu..dah merenung tajam denganku.Dia lalu menjawap.."Cuaca panaslah..rimas..I pun tak pakai seluar dalam'.Aku tersentak sekejap.Dalam hati aku pun berkate..boleh tahan jugak dia ni.Aku cuba bertanye lagi...kali ini dengan berhati hati..'Roziah..I selalu terangsang kalau melihat punggung u.'Dia lau menjawap' Abis tu nak ape?'.Boleh tak u bukak seluar aerobik u sekejap..lepas tu..u tonggeng depan I.Boleh tak?'.Dia tersenyum.Dalam hati aku pun berkate..ade chan nampak nye.Dia pun menjawap.."oleh kerane Roz saya kan u..Roz boleh tunjukkan.'Roziah lalu menurunkan seluar aerobiknye hingga ke paras lutut..dan terus menoggengkan punggungnye di hadapanku.Aku dapat melihat dengan jelas alur juburnye dan kedua bola punggungnye dengan jelas.dengan tampa berlinggah lagi..aku mula menguakkan alur juburnye dan terlihat lah lubung juburnye yang masih ketat dan juga nonoknye yang tembam dan berbulu halus itu.Aku menjilat di celah juburnya sambil sekali sekala memerhatikan reaksinye.Sememenagnye dia suka di perlakukan begitu.Aku meneruskan tindakkan selanjutnye.Aku cuba mengorek lubang juburnye dengan jari ku.Tapi..Roziah menhalang ku dan berkata"Aoww..sakit..pelan pelan lah..'Aku pun agak cemas jugak..tapi aku cekalkan hati..dan bertanya padanya..Roz ade lotion tak?'Dia pun menjawap 'ade..dalam laci..'Aku pun pergi mengambilnye dan menuang sedikit lotion itu di atas lubang juburnye dan sedikit lagi di tangan ku.kali ini jari ku dapatku masukkan dengan senang.Selang beberapa minit..aku sudad dapat memmasukkan dua jari dalam jubur dia.Roziah ku perhatikan sangat nikmat apabila di perlakukan begitu.Ini lah rasanye lubang jubur anak dara enam belas tahun..bukan main ketat lagi.Aku tidak memasukkan batang ku didalam juburnye..kerana ku takut nanti dia mungkin tak suka pula.Mungkin lain kali kalau ada peluang lagi..nak aku rasa batang aku dalam juburnye.Dalam adegan ini..aku cuma mengeluarkan batang aku dan mengessel-geselkannye di celah jubur Roziah.Nikmat jugak..pasal..itu lah yang aku idamkan selama ini.Air mani aku terpancut setelah beberape kali geselan.The moral of the story...buat ape kalau girfriend jambu..tapi pantatnye flat..buat rugi aje..sekian
read more
10 comments

Kejadian Di Pagi Raya

Takbir raya berkumandang di speaker Hifi Sony milik Kak Ros. Wanita yang berusia 35 tahun itu mengeluh sayu. Apa tidaknya, orang lain terutama jiran-jiran sekelilingnya pasti sedang bergembira beraya di kampong masing-masing tetapi Kak Ros terpaksa beraya di rumahnya di tingkat 5 Flat Seri Kuantan,Kuala Lumpur. Ini semua gara-gara dia dan suaminya terpaksa berjimat-cermat kerana anak lelaki tunggal,Syazwan akan bersekolah di Darjah Satu tahun hadapan. Mereka terpaksa melupakan hasrat untuk beraya di kampungnya di Felda Jengka 15, Pahang semata-mata untuk menyimpan wang bagi menampung perbelanjaan anaknya untuk bersekolah. Maklumlah, perbelanjaan persekolahan zaman sekarang sudah meningkat dengan bayaran yuran itu dan ini yang terpaksa dibayar. Sambil membetulkan tudung putih yang dipadankan dengan baju kebaya sendat biru mudanya, Kak Ros menoleh ke arah jam dinding. “Hmm…baru pukul 8.00 pagi. Awal lagi…” bisik Kak Ros sambil tertinjau-tinjau di luar pintu. Suami dan anaknya masih berada di masjid menunggu waktu sembahyang aidilfitri. Takbir raya dari speaker Hifinya terus berkumandang mengundang perasaan sayu Kak Ros. Perutnya terasa berkeroncong kerana masih belum bersarapan lagi. Kalau ikutkan hatinya mahu sahaja dia menjamah ketupat, lemang serta rendang yang sudah sedia terhidang di meja. Tetapi dia sudah berjanji untuk bersarapan bersama suami tersayang serta anaknya sebaik sahaja mereka pulang dari sembahyang raya. Masa itulah Kak Ros bercadang untuk memohon ampun dari suaminya kerana membeli gelang emas 5 hari sebelum raya tanpa pengetahuan suaminya. “Assalamualaikum..!” kedengaran suara orang memberi salam di luar pintu. “Waalaikumusalam. Siapa di luar tu?” jawab Kak Ros sambil menjenguk keluar. Rupa-rupanya Aboi, Jusoh dan Yon sedang berdiri tersengih-sengih macam kerang busuk di luar. Mereka bertiga adalah anak jiran-jirannya di ground floor. Aboi baru berada di tingkatan 3, Jusoh pula berusia 17 tahun tingkatan lima dan Yon pula berusia 19 tahun, menganggur. Menghabiskan beras mak bapaknya. “Selamat hari raya aidilfitri, Kak Ros. Maaf zahir batin.” Sahut ketiga-tiga remaja tersebut sambil tolak-menolak antara satu sama lain. “Hmm…selamat hari raya. Jemput la masuk kalau tak malu.” Jawab Kak Ros acuh-tak acuh. Sememangnya Kak Ros tidak begitu menyukai kedatangan Aboi, Jusoh dan Yon. Mana tidaknya, setiap kali dia melintasi tangga untuk naik ke tingkat lima mereka sering mengusiknya serta menganggunya. Pernah satu ketika mereka bertiga menghalangnya dari naik tangga. Jusoh sempat meramas-ramas daging bontotnya sementara Yon menunjukkan batang koneknya yang stim. Aboi pula tidak berani berbuat apa-apa, takut agaknya. Sempat juga Kak Ros memaki hamun mereka bertiga kerana bertindak kurang ajar. “Aik? Macam tak suka je kami datang, Kak Ros. Jangan la macam tu. Kami datang ni ikhlas nak minta maaf.” Rayu Jusoh sambil menunjukkan muka sedih. “Sudah! Jangan nak tunjuk muka kesian kat sini. Jemput masuk, kejap lagi suami akak balik.” Lembut sedikit hati Kak Ros dibuatnya. Ketiga-tiga budak remaja tersebut berebut-rebut mencari tempat duduk. Lemang dan ketupat dijamah mereka dengan penuh berselera. “Kak, saya nak minta maaf pasal raba bontot akak hari tu. Saya bukan sengaja sebenarnya. Saya nak bunuh nyamuk yang hinggap kat bontot akak tu. Pasal tu saya tepuk bontot akak. Maaf yea.” Jelas Jusoh dengan penuh ikhlas. “Kalau yea nak bunuh nyamuk jangan la tepuk kuat sangat. Perit bontot akak tau. Slow-slow la sikit.” Jawab Kak Ros tersenyum sedikit. “Saya pun nak minta maaf, kak. Saya bukan sengaja nak tayang batang konek saya hari tu. Sebenarnya batang saya tersepit zip masa tu. Pasal tu saya terpaksa keluarkan. Waktu kecederaan masa tu.” Jelas Yon pula. “Dah la, akak maafkan. Tapi boleh tahan juga besar batang kau tu yea, Yon. Selalu melancap ke?” Kak Ros mula mengatal sedikit. “Errr… adalah sikit-sikit. Selalunya Kak Ros la yang jadi modal saya melancap..hehehe…” Jawab Yon tersengih-sengih. Dah! Dah! Jangan nak miang-miang dengan Kak Ros. Baru je minta maaf tadi.” Sergah Kak Ros serius. Bebudak ni bukan boleh dibagi muka lebih-lebih. Aboi dari tadi mendiamkan diri sahaja. Mulutnya penuh dengan ketupat. Terkebil-kebil matanya memandang daging bontot Kak Ros yang dibaluti kain kebaya sendatnya. Kak Ros perasan yang terdapat bonjolan keras di hadapan seluar ketiga-tiga remaja itu. “Eh, kamu bertiga datang beraya rumah akak pagi-pagi raya ni buat apa? Kamu tak sembahyang raya ke?” baru Kak Ros perasan yang mereka bertiga tak pergi sembahyang raya. “Hehehe…sebenarnya kami bertiga ni memang sengaja tak pergi sembahyang raya pasal….hehehe…” Yon tersengih-sengih memandang Jusoh dan Aboi. “Haa…! Pasal apa pulak? Kamu jangan nak memandai-mandai kat sini!” Jerkah Kak Ros panas hati. “Pasal kami nak lanyak Kak Ros beramai-ramai di pagi raya! Pegang dia Jusoh!” Yon menjerkah sambil menerpa ke arah Kak Ros. Terkejut Kak Ros dibuatnya. Dalam sekelip mata sahaja badannya sudah dipaut kemas oleh Yon. Jusoh pula pantas memegang kedua belah kakinya. Aboi pula menolak bekas-bekas ketupat dan lemang dari atas meja. Habis bersepah ketupat, lemang dan rendang Kak Ros di atas lantai. Dalam keadaan meronta-ronta tubuh Kak Ros berjaya dibawa ke atas meja. Jusoh berdiri di kepala Kak Ros sambil memegang kedua belah tangannya. Aboi pula mencangkung di atas perut Kak Ros sambil memaut kedua belah peha wanita itu ke atas. Yon menyingkap kain kebaya Kak Ros ke pinggangnya lalu menarik seluar dalam wanita itu ke bawah. “Lepaskan aku, budak sial! Kejap lagi suami aku balik siap la kamu dia kerjakan!” Jerit kak Ros. Yon dengan gelojoh menjilat-jilat indah Kak Ros yang berbulu sederhana itu. Sekali-sekala bibirnya menghisap-hisap daging indah kak Ros dengan berselera. Kak Ros cuba menendang tetapi kakinya terangkat akibat di paut kemas oleh Aboi. Jusoh memegang kedua belah tangan Kak Ros dengan tangan kirinya sementara tangan kanannya melondehkan seluarnya lalu mengeluarkan batang konek yang sudah tegang. Tanpa bertangguh Jusoh menyumbatkan daging keras kemaluannya ke dalam mulut Kak Ros. “Aahhhkk..! Kulum Kak Ros! Jangan tak kulum! Yeahhh! Aahhhhh..!” Jusoh mengerang kesedapan sambil menggelek-gelekkan bontotnya. Yon semakin gelojoh menyedut-yedut daging indah Kak Ros Terkesot-kesot bontot Kak Ros dibuatnya. Badannya mula terasa panas dan terangsang. Air mazinya memercik keluar membasahi mulut Yon. Aboi pula menyuruh Yon menggantikan tugasnya memegang kaki Kak Ros. Hendak tak hendak Yon terpaksa memegang betis Kak Ros yang terjulang tegak sambil mulutnya tak henti-henti menyedut daging indah wanita itu. “Eehhmm..! eemmhhpp….!” Kak Ros mula stim apabila Aboi dengan kasar merentap baju kebaya sendatnya sehingga tercabut beberapa butang. Coli Kak Ros yang berwarna merah muda terdedah untuk tatapan Aboi. Tidak sampai lima saat coli merah tersebut terbang melayang akibat direntap oleh budak tingkatan tiga itu. payu dara Kak Ros yang bersaiz 34D tersembul keluar. Dengan penuh geram Aboi meramas-ramas payu dara kenyal itu sehingga berbekas merah. Mulut Kak Ros terkumam-kumam mengeluarkan bunyi ghairah. Batang konek Jusoh yang tersumbat di dalam mulutnya mula dikulum dengan penuh selera. Air liur Kak Ros meleleh-leleh di tepi bibirnya menambahkan bunyi seperti dihirup. “Aarrghh…! Aaahhhkk..! Huk aloh…slow sikit Kak Ros! Ngilu kepala konek saya dibuatnya!” Jusoh mengeluh sambil kakinya terkengkang-kengkang menahan ngilu. Sepuluh minit terperangkap dalam kedudukan begitu, badan Kak Ros akhirnya ditarik ke tebing meja. Kali ini ketiga-tiga budak lelaki itu bertukar kedudukan. Jusoh berdiri di celah peha Kak Ros sambil betis wanita itu disangkutkan ke bahunya. Seluarnya sudah terlucut entah ke mana. Yon pula mencangkung di atas payu dara Kak Ros sambil mengesel-gesel kepala koneknya ke bibir wanita itu memujuknya supaya membuka bibirnya. Kak Ros agak keberatan untuk mengulum batang konek Yon kerana saiznya lebih besar berbanding batang konek Jusoh. Aboi pula berdiri di tepi meja sambil meramas-ramas payu dara Kak Ros. Nampaknya Aboi lebih berminat dengan busut montok Kak Ros. “Rileks la Kak Ros, buka sikit mulut tu…buka la sikit…sikit je.” Pujuk Yon mula hilang sabar. “Setan punya budak! Kejap lagi suami akak balik siap la kau orang semua!” Maki Kak Ros walaupun sebenarnya nafsu syahwatnya sudah terangsang. Menyirap darah Jusoh bila mendengar maki hamun Kak Ros. Batang koneknya melentik-lentik tegang. Jusoh segera menenyeh-nenyeh kepala koneknya ke lubang indah wanita itu. Kak Ros mengesot-esotkan bontotnya untuk mengelakkan batang konek budak lelaki itu. Jusoh segera memeluk peha Kak Ros untuk mengekang pergerakannya. Betis Kak Ros terkapai-kapai di bahu Jusoh. “Celaka! Jangan ingat Kak Ros boleh lepas! Wuuaarrgghhh..!!” Jerkah Jusoh, serentak dengan itu batang koneknya dibenamkan ke lubang indah Kak Ros sedalam yang boleh. :Aaahhhhkkk..! Abanggg…tolongg Ros..! eerrghh…!” Kak Ros menjerit memanggil suaminya. Melihat mulut Kak Ros ternganga luas, Yon segera menyumbat masuk batang koneknya ke mulut wanita itu. Jeritan Kak Ros segera lenyap diganti dengan bunyi mengumam. Yon mula menyorong tarik batang koneknya dengan kasar. Hampir tersedak Kak Ros dibuatnya apabila kepala konek budak lelaki itu bergesel-gesel dengan anak tekaknya. Jusoh mula mengasak lubang indah Kak Ros dengan pantas. Bergoyang-goyang meja makan dibuatnya. Teteknya bergegar-gegar mengundang perasaan geram Jusoh. Tangan Jusoh menepis tangan Aboi yang berada di situ. Dicekaunya daging payu dara wanita itu. Sambil memicit kuat puting payu dara Kak Ros, Jusoh menghenyak-henyak batang koneknya dengan ganas. Terasa nak tercabut puting Kak Ros dibuatnya. “Aagghh…aagghh…aarrghhh… aku dah nak terpancut ni Jusoh….!” Teriak Yon sambil mengepam laju batang koneknya ke dalam mulut Kak Ros. “Haaaa..apa lagi! Kau sembur aje dalam mulut pompuan ni. Kasi mulut kurang ajar dia ni rasa air mani kau tu!” cadang Jusoh apabila Kak Ros mengeleng-gelengkan kepalanya membantah. “Canteekk..! Aaahhhh….aahh..Aaarrgghhkkk..!” Yon menjerit lalu membenamkan batang koneknya dalam-dalam. Air maninya menyembur keluar memenuhi mulut Kak Ros. “Oouugghh…uhuk..uhuk..babi sial…air mani kau ni banyak sangat. Uughh..tak terminum akak semuanya..sial..” tersedak-sedak Kak Ros menyumpah seranah dengan mulutnya bergelumang dengan air mani Yon. “Pehhh..! Kering giler air mani saya, Kak Ros.” Yon terduduk keletihan di tepi meja. Batang koneknya masih keras mencanak. Jusoh mengeroh-ngeroh seperti kerbau jantan kena sembelih. Kak Ros tahu air mani budak lelaki itu sedang berkumpul di kantung telur menunggu masa untuk masuk ke pembuluh batang koneknya. Kak Ros mengapit leher Jusoh dengan betisnya sambil menarik tubuh budak itu supaya lebih rapat. Jusoh memahami kemahuan Kak Ros lalu membongkokkan badannya. Kelengkangnya dirapatkan ke bontot wanita itu. “Mari sini budak sial..! Lambat betul air mani kau ni nak terpancut..!” Kak Ros menarik rambut Jusoh lalu mengucup mulutnya. Lidahnya menyelinap masuk ke dalam mulut Jusoh. Jusoh menghisap-hisap lidah Kak Ros dengan ghairah. Sisa air mani Yon yang agak masin masuk ke tekak Jusoh. Tangan Kak Ros menyelinap masuk di celah kangkang Jusoh lalu mencekau kantung telur budak itu. Diurut-urutnya kantung telur itu supaya air mani yang terkumpul di situ berpindah ke pembuluh batang konek Jusoh. Perlahan-lahan urat pembuluh di konek Jusoh mula timbul menandakan air maninya mengalir deras. Tiba-tiba dengan kasar Kak Ros memicit kedua-dua biji telur Jusoh. “Aaarrgghhhhhh..!!! Kak Rosss…aaahhhkkkk!” Jusoh meraung keperitan bercampur sedap. Serentak dengan itu air maninya memancut-mancut tidak terkawal memenuhi lubang indah wanita itu. Kak Ros tersenyum nakal. Dia tahu kalau biji telur Jusoh dipicit kuat air maninya pasti cepat terpancut dalam keadaan tidak terkawal. Biar padan muka budak itu. Jusoh jatuh terlentang di bawah meja. Kepala lututnya terasa begitu lemah. Aboi terkebil-kebil di tepi meja melihat kedua-dua kawannya terkapar puas di pagi raya. Kak Ros menoleh ke arah Aboi. Perlahan-lahan wanita itu turun dari meja. “Haaa…ni sorang lagi. Apasal terkebil-kebil?!” jerkah Kak Ros garang. Kak Ros meraba-raba bonjolan keras disebalik seluar Aboi. Kak Ros menarik nafas panjang. Bonjolan di seluar Aboi kelihatan lebih besar dari sepatutnya. Kak Ros segera menarik seluar Aboi ke bawah. Terbeliak mata Kak Ros bila melihat seluar dalam Aboi seperti hendak terkoyak ditolak kuat oleh daging keras yang bersembunyi di sebaliknya. Amat besar sekali, tidak sesuai dengan usia Aboi yang masih mentah. Patutlah Aboi tak mahu membuka seluarnya. Malu dengan saiznya yang luar biasa besar. Kak Ros mencekup bonjolan tersebut untuk mengukur saiznya. Puas hati dengan ramalannya, Kak Ros merentap seluar dalam budak lelaki itu sehingga terkoyak… “Ya Allah..besarnya! Macam kayu hoki..!” Terkejut gila Kak Ros dibuatnya dengan saiz batang konek Aboi. Batang konek Aboi berukuran tujuh inci sekurang-kurangnya. Betul-betul tidak padan dengan usianya serta tubuhnya yang kurus. Kak Ros benar-benar terangsang. Bukan selalu dia dapat merasa batang besar macam ini.Lubang pantatnya terasa basah. Kak Ros segera menarik Aboi rapat ke meja. Aboi menurut sahaja seperti lembu dicangkuk hidung. “Cepat sikit dik, kejap lagi suami akak balik dari sembahyang raya.” Desak Kak Ros tidak sabar. Kak Ros segera menonggeng di tepi meja makan. Aboi kelihatan teragak-agak, maklumlah masih teruna lagi. Kak Ros hilang sabar, sambil menoleh ke arah Yon yang terduduk di tepi meja Kak Ros memanggilnya. “Hei Yon! Kau tolong sikit Aboi ni. Penakut betul.” Arah kak Ros tak sabar. Yon segera bangkit lalu menghampiri Aboi. Sambil berdiri di belakang Aboi, Yon memegang batang konek kawannya lalu mengurut-urutnya supaya lebih tegang. Setelah pasti yang daging kemaluan kawannya begitu keras, Yon menghalakan kepala konek Aboi ke lubang indah Kak Ros. Aboi kelihatan gugup dan cuba mengelak. Geram dengan kegugupan Aboi, Kak Ros segera menolak bontotnya ke belakang sebelum kepala konek Aboi lari dari sasarannya. Serentak dengan itu Yon memegang bontot Aboi lalu menolaknya kehadapan dengan kasar. Akhirnya batang konek Aboi yang besar itu tersumbat ke dalam lubang indah Kak Ros. “Aaarrgghh…aahhkkk..! Adooiii…Ya Allah…sakitnya! Iisskk…” Kak Ros menjerit keperitan yang amat sangat. Bibir pantatnya seperti tersedut ke dalam. “Aaakkkkkhhh…eerrgghhh….Kak Rosss…lubang akak ketat sangat la…aaahhhh…!” Aboi mengerang-erang kesedapan. Kak Ros segera mengemut-ngemutkan lubang pantatnya. Bibir pantatnya melekap kemas di sekeliling batang konek Aboi. Dengan dibantu oleh Yon yang berada di belakangnya, Aboi mula menyorong tarik batang koneknya. Tangannya meramas-ramas daging bontot Kak Ros. Ditampar-tamparnya daging gebu bontot wanita itu sehingga kemerah-merahan. “Caya la Aboi..! Macam tu la, kau ajar cukup-cukup Kak Ros ni.Hentam cukup-cukup!” Yon memberi kata-kata perangsang pada kawannya. “Aaahhkkk..!Eerrgghhh…T..t.tolong..sikit..yea.Tadi..siapa..yang..aahhh.. tersadai tepi…m..m.meja tadi!” Sindir Kak Ros sambil terkesot-kesot menahan terjahan kasar Aboi. Geram Yon dibuatnya dengan sindiran Kak Ros. Dengan bantuan Aboi, dia mengangkat Kak Ros ke atas meja. Kak Ros menonggeng di atas meja dengan kain kebayanya tersingkap sehingga ke paras pinggang. Aboi yang berdiri di belakangnya mencapai baju kebayanya lalu menarik kebawah sehingga tergantung di pinggang.payu dara montok Kak Ros terbuai-buai bebas. Tudung putih Kak Ros sudah keronyok tidak terurus lagi. Yon segera naik di atas meja lalu baring di bawah tubuh Kak Ros. Kak Ros terpaksa mengangkangkan pehanya supaya Yon dapat berada di bawah kelengkangnya. Aboi mencabut batang koneknya dari lubang indah Kak Ros. Yon segera menenyeh-nenyeh kepala koneknya ke lubang indah wanita itu, Tangannya memaut pinggang Kak Ros lalu menekan kebawah. Kak Ros tanpa bertangguh menekan lubang pantatnya ke bawah sehingga terbenam kesemua saki baki batang konek Yon. “Eerrghh…mmm…iisshhkk..”Kak Ros mengeluh kesedapan. Aboi yang berada di belakang terpukau melihat lubang dubur Kak Ros yang terkemut-kemut seolah-olah menantikan pencerobohan batang koneknya. Perlahan-lahan Aboi menenyeh-nenyeh kepala koneknya ke lubang dubur Kak Ros. Kak Ros yang sedang asyik menunggang tubuh Yon terkejut apabila terasa sesuatu keras berada di pintu lubang duburnya. Kak Ros segera menoleh belakang…. “Ehh..Aboi dah gila ke? Mana boleh masuk ikut lubang tu…Berdosa la..” Bantah Kak Ros keras. “Kau jangan pedulikan Kak Ros tu! Kau lanyak aje lubang dubur dia. Best gile. Mesti ketat nak mampus!” Sampuk Yon sambil mengepam laju lubang indah Kak Ros. Aboi memegang kemas pinggang Kak Ros. Kak Ros cuba mengelak dengan menggelek-gelekkan bontotnya. Tetapi Aboi tidak memberi peluang langsung untuk Kak Ros membantah. Dengan pantas Aboi merodok batang koneknya ke lubang dubur Kak Ros. “Aaahhkkkk…aadeehhh…Ya Allah…!” Kak Ros meraung macam nak gila. Terasa macam nak terkoyak lubang duburnya dirodok oleh batang konek Aboi yang besar giler itu. Kali ini Kak Ros benar-benar terperangkap macam sandwich. Kedua-dua lubangnya sedang dibelasah oleh anak-anak jirannya. Lagu ‘Suatu Hari Di Hari Raya’ nyanyian M. Nasir yang sedang berkumandang di speaker Hifinya menenggelami jeritan serta raung ghairahnya. Perit kesakitan bersilih ganti dengan kesedapan. Yon semakin laju mengepam batang koneknya ke lubang indah sementara Aboi pula semakin garang merodok-rodok lubang dubur Kak Ros. Jusoh yang dari tadi cuma memerhati bangkit untuk bersama-sama mengerjakan Kak Ros. Jusoh berdiri di hadapan Kak Ros sambil sebelah lututnya di naikkan di atas meja. Sambil memegang kepala Kak Ros yang masih bertudung putih, Jusoh menyumbatkan batang koneknya ke mulut wanita itu. Sambil diiringi oleh lagu raya yang berkumandang di speaker Hifi, Ketiga-tiga remaja tersebut berkerjasama menikmati hidangan di pagi raya, iaitu tubuh Kak Ros. Sempurnalah sudah hajat mereka untuk membalas penghinaan yang mereka terima dari Kak Ros. Kini mereka bertiga sedang asyik melanyak Kak Ros. “Eemmmpphh…mmmmpppp…uugghh…!’ Terkapai-kapai Kak Ros menahan serangan serentak ketiga-tiga budak lelaki itu. Jusoh semakin gelojoh menyorong tarik batang koneknya di mulut Kak Ros. Air liur meleleh-leleh di tepi bibir Kak Ros lantaran tidak cukup ruang. Kain tudung putihnya sudah hampir menutup mukanya kerana rakus dicengkam dan ditarik oleh Jusoh. Tidak terurus lagi kain tudung barunya itu. Yon pula semakin ganas mengepam batang koneknya ke lubang indah Kak Ros. Lubang indah Kak Ros benar-benar terasa sengal. Kepala konek Yon berlaga-laga dengan batu meriyan di dasar lubang pantatnya menyebabkan perutnya terasa begitu senak. Paling menyeksakan sekali ialah batang konek Aboi yang begitu kasar menghentak-hentak lubang duburnya. Tidak cukup dengan itu, Aboi memutar-mutarkan batang koneknya menyebabkan bibir lubang duburnya kembang kuncup cuba untuk menyepit pergerakan kasar batang konek budak lelaki itu. Tidak pernah terlintas di fikiran Kak Ros bahawa raya aidilfitri tahun ini akan disambut dengan seks beramai-ramai bersama anak-anak jirannya. Sepatutnya di pagi raya ini dia bermaaf-maafan dengan anak-anak jirannya ini. Sebaliknya mereka berpakat mengerjakan tubuhnya di atas meja makan. Baru sahaja minta maaf dengan aku dah buat dajal balik, fikir Kak Ros sambil tubuh terhenjut-henjut dihenyak di ketiga-tiga lubang miliknya. “Aaarrgghhh…aaahhhhh….ambik nih…!” Jusoh menjerit sambil menekan kepala Kak Ros serapat yang mungkin. Hampir nak terlucut tudung Kak Ros dibuatnya. Creett…creettt..creett…! Air mani Jusoh menyembur memenuhi ruang kosong di mulut Kak Ros sehingga ke anak tekak. Terasa hamis air mani Jusoh. Banyak makan ikan agaknya. Jusoh segera mencabut batang koneknya yang sudah lembik lalu jatuh terlentang di lantai. “Aaahhhh…aahhh…Aaddoohhh…..Ini dia pancutan padu maut peringkat 9…aaarrgghhh!” Giliran Yon untuk sampai kemuncak. Yon segera mencabut batang koneknya lalu bingkas bangun. Sambil berdiri di atas meja makan, Yon menghalakan kepala koneknya ke mulut Kak Ros. Kak Ros segera melancap-lancapkan batang konek budak lelaki itu supaya cepat keluar air maninya. Criiitttt…! Crriitttt..! Criittt..! Lendiran benih Yon memancut deras ke muka Kak Ros. Air mani Yon membasahi pipi kuning langsat lalu meleleh turun ke dagu Kak Ros. Ada yang terkena bulu kening, ada yang berjejeran di tepi kain tudungnya. Kak Ros menyumbatkan kepala konek Yon lalu menyedut saki baki air mani yang masih ada. Terasa masin, banyak makan ajinamoto agaknya. Tercungap-cungap Kak Ros dibuatnya. Aboi masih belum menunjukkan tanda-tanda letih sedangkan Kak Ros sudah kelesuan. Matanya menjeling ke arah jam dinding. Sudah pukul 9.30 pagi, suami serta anaknya mungkin dalam dalam perjalanan pulang dari masjid. Tidak dapat Kak Ros bayangkan reaksi mereka jika ternampak apa yang sedang berlaku sekarang. Suaminya pasti mengucap panjang melihat isteri tersayangnya sedang menonggeng di tebing meja makan sambil anak jirannya sendiri sedang meradak-radak lubang dubur isterinya dengan batang konek yang amat besar. Anak lelaki kesayangannya pula pasti kehairanan apabila melihat ibunya sedang mengerang-erang kuat sambil seorang budak lelaki menghentak-hentak batang konek ke lubang dubur ibunya. Meja makan yang di beli suami Kak Ros tahun lepas berkeriut-keriut kuat seperti hendak roboh gamaknya. payu dara Kak Ros terbuai-buai kencang lantaran henjutan tubuh pemiliknya yang tidak terkawal. Tiba-tiba Aboi mencabut keluar batang koneknya. Kak Ros sangkakan Aboi ingin memancutkan air mani tetapi sangkaannya meleset. Sebaliknya budak lelaki itu memusingkan tubuh Kak Ros lalu mengangkatnya ke atas meja. Terkejut Kak Ros dengan kekuatan Aboi. Tidak disangkanya budak yang berbadan kurus itu mampu mengangkat tubuhnya yang agak berisi seorang diri. Kini Kak Ros terlentang di atas meja, baju serta kain kebayanya sudah kusut masai di pinggangnya. Tudung putihnya masih terlekat di kepalanya tanda Islamnya yang semakin tercemar. Aboi memanjat naik ke atas meja lalu mencangkung di celah pehanya. Sambil memegang betisnya, Aboi menolak kaki Kak Ros ke teteknya sehingga tubuh Kak Ros berlipat dua. Dalam keadaan bontotnya terangkat tinggi, Aboi kembali menyumbatkan batang koneknya ke lubang dubur wanita tersebut. Berkerut-kerut dahi Kak Ros menahan perit buat kali kedua. Kali ini Aboi menarik batang koneknya sehingga ke hujung kepala sebelum meradaknya kembali dengan kasar. Seperti hendak terputus tali usus Kak Ros dibuatnya. Tangannya terkapai-kapai di tepi untuk mencapai apa sahaja yang boleh digenggam untuk menahan perit. Tiba-tiba Kak Ros baru perasan kelibat Jusoh dan Yon yang sedang berdiri di kiri dan kanannya. Rupa-rupanya batang konek mereka kembali keras apabila melihat Kak Ros teruk dilanyak oleh Aboi. Pucuk dicita ulam yang datang, Kak Ros segera mencapai kedua-dua batang konek Jusoh dan Yon. Digoncang-goncangnya batang konek mereka untuk melepaskan rasa perit lubang duburnya. Jusoh dan Yon mengerang-erang kesedapan apabila batang konek mereka dilancap-lancapkan Kak Ros dengan rakus. “Aaahhh….oouuhhh…Selamat Hari Raya, Yon…aahhh….Tak sangka pulak di pagi raya ni batang konek kita ni..aahhhh…dapat berkongsi lubang indah Kak Ros…eeerrgghh…!” Jusoh dan Yon bersalam-salaman di atas tubuh Kak Ros sambil batang konek mereka dilancapkan serentak oleh wanita itu. Aboi hanya tersengih melihat gelagat Jusoh dan Yon. Peluh jantannya meleleh-leleh menitik ke muka Kak Ros. Sudah hampir sepuluh minit badan Kak Ros berlipat dua, terasa macam nak patah pinggang dibuatnya. Batang koneknya semakin ganas mengeroyokkan lubang dubur Kak Ros. Kaki Kak Ros sudah hampir kejang. Tidak pernah dia bersetubuh dalam posisi menyeksakan ini. “Aaahhh….aaahhhkkk….Ya Allah….aaaahhhkkk…Eeerrggghhh…!” Aboi mengeroh-ngeroh kuat menandakan kemuncaknya hampir tiba. Kantung telurnya terasa perit dan panas menandakan air maninya sedang mengelegak untuk disemburkan. Kemudian dengan tidak semena-mena, Aboi mencabut keluar batang konek dari lubang dubur Kak Ros. Budak lelaki itu bingkas bangun lalu mencangkung di atas payu dara Kak Ros. Wanita itu segera menyumbatkan batang konek Aboi ke mulutnya lalu mengulum-ngulum dengan penuh berselera. “Eeaarrgggghhhhh…! Selamat Hari Raya, Maaf Zahir Batin…Kak Rosss…aaarrghhhhh…aahhhhkkk!” Serentak dengan ucapan hari raya itu, air mani Aboi memancut-mancut membasahi anak tekak Kak Ros. “Oouughhh…..uhuk..! uhuk..! uughhhh..! Banyaknyer air mani kau ni..uhuk..! Stok satu bulan Ramadhan ke ni? ..Oouughh…!!” Rungut Kak Ros tersedak-sedak. Air mani Aboi terasa manis berkrim mungkin banyak makan coklat. “Aaooohhhh….Kak Ros..giliran kami pulak…! Yeeaargghhhh…!!!” Jusoh dan Yon mengerang serentak sambil air mani mereka mula menyembur keluar dalam pancutan yang tersekat-sekat. Kak Ros segera menarik batang konek Jusoh dan Yon agar rapat ke mulutnya. Kedua-dua budak lelaki itu berusaha untuk memastikan agar semburan air mani mereka memancut tepat ke dalam mulut Kak Ros. Tetapi arah pancutan air mani mereka tersekat-sekat dan tidak terkawal menyebabkan sebahagian besar lendiran benih mereka membasahi muka Kak Ros. Ada yang terkena di hidung, bulu mata, dahi, tepi bibir dan dagu. Habis mekap Kak Ros digantikan oleh lendiran air mani dari ketiga-tiga anak jiran-jirannya. Kak Ros tidak sangka di pagi raya itu dia akan bersarapan dengan air mani dari tiga anak teruna jirannya. Kak Ros tersadai kelesuan di atas meja makan. Mukanya penuh dengan lelehan air mani Aboi, Jusoh dan Yon. Kain tudung putih hampir tertanggal dari kepalanya. Warna putih tudungnya bercapuk-capuk tercemar dengan tumpahan air mani. Baju serta kain kebayanya masih tersangkut kemas di pinggangnya tanpa ditanggalkan semasa dilanyak oleh budak-budak lelaki tersebut. Aboi, Jusoh dan Yon terkial-kial mengenakan semula pakaian mereka yang berselerakan. “Eerrr…Selamat Hari Raya Aidilfitri, Kak Ros. Kami balik dulu yea. Kalau suami Kak Ros balik kirim salam kat dia aje la. Katakan yang kami kenyang makan daging kat sini. Lembut dan kenyal lagi. Maaf zahir batin…” Selamba sahaja Aboi, Jusoh dan Yon meninggalkan Kak Ros yang sudah tidak berdaya menjawab. Kak Ros memejamkan matanya, apa yang hendak dijawabnya kalau suaminya pulang….. Jam di tangan sudah menunjukkan pukul 9.50 pagi, tidak sabar rasanya Jamal hendak bersarapan bersama isteri tersayang. Anaknya, Syazwan sibuk merengek-rengek hendakkan ibunya. Setibanya di hadapan pintu rumah, Jamal kehairanan mendengar lagu raya berkumandang dengan begitu kuat dari dalam rumah. Pintu pula terbuka luas. Sebaik sahaja melangkah masuk, Jamal bertambah hairan dengan bekas-bekas ketupat serta lemang bertaburan di lantai. Carpetnya dikotori oleh rendang yang telah pecah bekasnya. Akhirnya mata Jamal terpaku pada tubuh isterinya yang terbaring lesu di atas meja makan dalam keadaan tudungnya yang kusut masai serta baju kebayanya yang terlondeh sehingga ke paras pinggang. “Mama, kenapa mama baring atas meja ni?” Syazwan mengoncang-goncangkan pinggul ibunya. “Ros..apa yang dah berlaku, Sayang? Siapa yang…..” kata-kata Jamal terhenti apabila melihat wajah isterinya. Mata isterinya terpejam rapat. Kelihatan isterinya sedang tertidur lantaran keletihan. Wajah isterinya penuh dengan cecair lendir yang mulai kering. Jamal mengesyaki lendiran itu adalah air mani. Tetapi milik siapa tidak diketahuinya. Yang pastinya lendiran air mani itu dipancutkan lebih dari seorang kerana terlalu banyak yang masih meleleh dari tepi bibir isterinya. Tentu berlambak air mani yang masih bertakung di dalam mulut isterinya itu. Di celah lubang indah isterinya kelihatan lelehan air mani yang masih pekat. Terdapat kesan semburan air mani di lubang dubur isteri juga. Bangsat! Depan belakang isteri aku kena lanyak, bentak hati Jamal. Tetapi yang paling memeranjatkan Jamal ialah senyuman yang berada di bibir isterinya….KEPUASAN
read more
0 comments

Benda?

Pada satu hari seorang anak bermandi dengan ibunya..maka si anak bertanya kepada ibunya.

Anak:ibu,ape 'benda' kat dada ibu tu, dan ape 'benda' yang ade kat celah kelengkang ibu tu.

Ibu: yang kat dada ibu ni namenye pistol benda jahat,yang kat celah kelengkang ni namanye hutan..(kate ibu sambil tersenyum)

keesokan harinya si anak ini bermandi bersama bapanya pula..maka si anak bertanya kepada si bapa..

Anak:ayah, ape 'bende' yang tergantung kat celah kelengkang ayah ni..

Bapa:ni name nye ular..ular ni jahat..2 yang bapak bela nak jinak kan.
(kate bapa sambil tersengih)

Pada satu malam si anak berasa haus..si anak ini pon pergi kebilik ayah dan mak nye..setelah membuka pintu bilik ayah nya si anak menjerit...

"MAAKKKK..ULAR MASUK HUTAN..TEMBAK DIA CEPAT"
read more
0 comments

Sapu Air Liur

Di satu sekolah terdapat sorang budak yg terlalu lembab otaknya, satu hari beliau telah dimarahi gurunya... "engkau ni.. kenapa bebal sgt smpai satu mender yg aku hajar pun tak masuk...... budak tu pulang dgn hati yg kecewa, ditelinganya terngiang ngiang perkataan 'tak masuk'.. dan pada malam tu sebelum tidur bliau terdengar perbualan di bilik sebelah.. "abg kalu susah sangat nak masuk tu, sapu la air liur kat kepala" heheh budak tu tersenyum beliau telah mendapat cara menyelesaikan msalah kebengapannya...esoknya di dalam kelas bdak tu pun myapu nyapu air liur kat kepala beliau.. tindak tanduknya telah diperhatikan guru tersebut lalu memarahinya.."engkau ni ape yg pengotor sgt ni pegi ludah ludah pastu sapu air liur tu kat kepala!eee jijik aku tengok!" heheh dengan selamba budak tu pun menjawab.. "semalam saya dengar kakak saya ckp kat abg ipar saya kalu susah sangat nak masuk sapu la air liur kat kepala.. "keh keh
read more
0 comments

Serah Pada Yang Di atas

Pada suatu hari Si Amin disuruh oleh emaknya mengambil mangga di kebun.
Sedang Amin memanjat pokok mangga, tiba-tiba dia terlihat ke bawah ada
sepasang remaja sedang 'bercekerama'. Maka berdirilah bulu roma Si Amin.
Dia pun bertahan di atas pohon sambil menahan lututnya yang semakin mulai gemetar.
Tak lama kemudian didengarnya suara isak tangisan remaja perempuan itu,
sambil tersendat-sendat dia bicara. "Abang macamana kalau saya hamil nanti?
Abang kena bertanggung jawab." "Sudahlah, dik, kita serahkan semua ini pada
Yang Di Atas, " jawab si lelaki..Si Amin terperanjat lalu dia berteriak,
"Wah! wah! kamu berdua yang sedap-sedap di bawah,
senang-senang nak serahkan semuanya pada aku!
Aku kan cuma tengok saja, usik pun tidak!!"
read more
0 comments

Kawan Baik

KAWAN BAIK

Amin datang menemui dua orang sahabat baiknya Bakar dan Husin yang sedang melepak dengan kaki yang berbalut simen. Ini kerana dia baru sahaja mengalami kemalangan motosikal.

Bakar: (Sambil ketawa tanpa simpati).

Amin, lawanya 'stokin' kau. Beli kat mana? Hahaha...

Husin: (Turut ketawakan Amin). Yela, Besar lak tuh. Boleh masuk 2 kaki sekali. Kahkahkah...

Amin: (Dengan muka sedih). Aku jatuh motor lah.

Bakar: Tu la... Kalau dah tahu kaki tu pendek tak payah lah gatal nak bawa motor.. Hahaha... (Masih lagi gelakkan Amin)

Amin: Tapi, aku jatuh pakai motor kau, Bakar...

Bakar: Tidak!!!.. TZM aku.. Kau kejam, Amin. (Dah menangis..)

Melihat kan keadaan itu semakin kuat pula si Husin ketawakan kedua-duanya.

Amin: Lepas tu pulak kan...

Husin: Ha ah.. ( sambil gelak...)

Amin: Aku terlanggar pulak awek kau, Rosnah. Sekarang tengah ICU kat hospital.

Husin: Tidak!!!... Awek aku..( Kali ini dia ni pula menangis..)

Moral: Jangan gelakkan orang.
read more
0 comments

POOL SHOW

read more
0 comments

AMAZING ( LION KISSES RESCUER )

read more
0 comments

When The Boss Is Calling

read more